THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Sabtu, 10 Disember 2011


Adapun ditamsilkan bahawa terdapat seekor rusa jantan yang sangat cantik. Rusa itu berjalan-jalan sendirian jauh daripada kelompoknya yang lain. Tatkala tekaknya berasa kering, Sang Rusa pun menghampiri sebatang sungai dan minum air di dalamnya. Kemudian Sang Rusa terpandang bayang-bayangnya di permukaan air.

“Alangkah cantiknya rupa parasku ini. Sungguh! Aku kagum dengan tandukku yang bercabang-cabang ini. Ia melambangkan kemegahanku,” puji Sang Rusa terhadap dirinya.

Sang Rusa kemudian merenung kakinya lantas berkata.

“Oh tuhan! Engkau sungguh tidak adil. Setelah engkau ciptakan rupa yang cantik kepadaku, kemudian engkau cacatkan diriku dengan mengurniakan kaki yang kurus dan kecil ini. Alangkah tidak sesuainya ciptaan kaki ini dengan diriku!” rungut Sang Rusa yang jelas tidak menyukai bentuk kakinya itu.

Tiba-tiba Sang Rusa terdengar ngauman harimau di belakangnya. Sang Rusa menoleh dan mendapati Sang Harimau sedang menghampirinya. Tanpa membuang masa, Sang Rusa berlari sepantas yang mungkin. Dengan mudah Sang Harimau jauh ketinggalan di belakang.

“Oh tuhan! Nasib baik kakiku ini kecil. Mudah untuk aku berlari laju menyelamatkan diri,” bisik Sang Rusa penuh gembira.
Sang Rusa akhirnya tiba di sebuah hutan yang penuh dengan ranting dan dahan pokok yang bercabang-cabang. Sang Rusa cuba untuk menyelit di sebalik dahan-dahan tersebut tetapi malang tidak berbau, bala pula menimpanya. Tanduk yang dibangga-banggakannya selama ini telah menyebabkan dirinya tersekat dengan dahan-dahan tersebut. Lantas, Sang Harimau mengambil peluang itu untuk menerkam mangsanya.

Moral dari Tamsilan Kisah Rusa


Tuan-tuan sekalian,

Ini merupakan gambaran biasa manusia di zaman kerosakan umat ini. Inilah manusia! Makhluk yang bergelar manusia ini sentiasa berbangga dengan kemegahan yang dimilikinya.

Ya, Sang Rusa telah salah sangka! Kakinya yang kecil yang membuatnya berasa rendah diri telah menyelamatkan dirinya dari dikejar Sang Harimau. Namun, tanduknya yang bercabang indah itu pula yang mencelakakan dirinya, tersangkut di dahan pokok.

Kaki rusa digambarkan sebagai amalan soleh manusia. Solat kita, zikir kita, bacaan Quran kita, sedekah kita, dan banyak lagi amalan soleh yang dipandang enteng di mata kita. Kita menganggap amalan soleh tidak penting. Tetapi ingat! Ingat! Ingat! Amalan soleh itulah yang menyelamatkan kita daripada azab kubur dan azab api neraka kelak.

Adapun tanduk rusa menggambarkan perhiasaan dunia. Manusia ini mudah alpa. Manusia terlalu berbangga dengan perhiasaan dunia (harta, pangkat, dan wanita). Manusia terlalu leka dengan tipuan dunia sehingga mereka berusaha keras untuk memiliki dunia. Akhirnya, kelalaian mereka ini menyumbang malapetaka tatkala Malaikat Maut mencabut nyawa mereka.


Ayuh tuan-tuan sekalian,

Aku mengajak diriku serta kalian untuk mengambil iktibar dari cerita ini. Jadikanlah amalan soleh sebagai darah daging kita. Oh, jangan kita leka dengan dunia yang sementara ini! sehingga kita terlupa mengejar kebaikan yang menyelamatkan kita di dunia yang kekal abadi di sana.

0 ulasan: