THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Selasa, 23 Ogos 2011

NOR FARHANA BINTI TAJUDDIN


SEMPENA HARI LAHIR DIA YANG BARU LEPAS JERK 21 OGOS ....SEMOGA ALLAH RAHMATI KEHIDUPAN NYA DUNIA AKHIRAT.....

AKU CIPTAKAN SEBUAH PUISI NI UNTUK SEORANG KENALAN AKU DALAM FACEBOOK SEMPENA HARI JADINYA ....SEMOGA DIA MENJADI WANITA SOLEHAH.....

PANNA ....DENGARKAN PUISI YANG TAK SEBERAPA NI...MAAFLAH BM CUMA DAPAT CREDIT JERK...TAK SCORE A DALAM SPM...HUHU....

N - NIKMAT DARIMU SUNGGUH TIDAK TERHINGGA BUAT KAMI YA ALLAH...
O - OH TUHANKU...BETAPA KAMI AMAT BERUNTUNG DENGAN KASIH SAYANGMU...
R - RESTU DAN KASIHMU KAMI POHON MENJALANI KEHIDUPAN YANG MENDATANG...

F - FLORA DAN FAUNA MENJADI SAKSI CINTA KAMI KEPADAMU...
A - AKAN KAMI PERBAIKI SETIAP KEWAJIPAN KAMI PADAMU...
R - REDHAMU AMAT KAMI PERLUKAN DALAM MENITI DUGAAN KEHIDUPAN ...
H - HANYA ENGKAU YA RABB TEMPAT KAMI MEMOHON PERTOLONGAN ...
A - AMPUNI LAH SEGALA DOSA KAMI TIDAK KUAT MENCINTAIMU...
N - NAMUN KAU TETAP MENGASIHI DAN MENYAYANGI KAMI ...
A - AGAR KAMI TERUS MENGINGATIMU SUATU HARI NANTI ....

B - BILA KAMI FIKIRKAN PANTASKAH KAMI MENERIMA SEGALA RAHMATMU..
I - IA SUNGGUH MENGECEWAKAN KAMI YA ALLAH ATAS SEGALA DOSA2 KAMI...
N - NIKMATMU TIDAK TERKIRA BUAT KAMI YA ALLAH...
T - TIAP HELAAN NAFAS KAMI TIDAK MAMPU MENGHITUNGKANNYA...
I - IZINKAN KAMI YA ALLAH ...MEMPERBAIKI KEKURANGAN KAMI PADAMU YA ALLAH....

T - TETAPKAN IMAN KAMI DALAM MENJADI HAMBA-HAMBAMU YANG BERIMAN...
A - AKAN KAMI PERBAIKI SEGALA KEKURANGAN KAMI KEPADAMU...
J - JANGANLAH KAU TUTUP HATI KAMI DENGAN KEGELAPAN DAN KEMUNDURAN..
U - USAH KAU HAMPIRI KAMI DENGAN SEGALA PINTU KEJAHATAN...
D - DENGAN PENUH HARAPAN KAMI SERAHKAN HIDUP DAN MATI KAMI PADAMU...
D - DEKATILAH KAMI DENGAN MU SENTIASA YA ALLAH
I - IZINKANLAH KAMI MENGINGATIMU SENTIASA WAKTU SUSAH ATAU SENANG ...
N - NAMAMU SENTIASA KAMI SEBUTKAN SETIAP MASA DAN SELAMANYA.... AMIIN.

PUISI PERNIKAHAN


Buat suamiku

Pernikahan atau perkawinan menyingkap tabir rahsia,

Istri yang kamu nikahi tidaklah semulia khadijah,

Tidaklah setaqwa Aisyah, pun tidak setabah Fatimah,

Apalagi secantik Zulaikha.

Justeru isterimu hanyalah wanita akhir zaman,

Yang punya cita-cita menjadi solehah....

Pernikahan atau perkawinan mengajar kita kewajiban bersama,

Isteri menjadi tanah, kamu langit penaungnya,

Isteri ladang tanaman, kamu pemagarnya,

Isteri kiasan ternakan, kamu gembalanya,

Isteri adalah murid, kamu mursyidnya,

Isteri bagaikan anak kecil, kamu tempat bermanjanya.


Saat Isteri menjadi racun, kamulah penawar bisanya,

Seandainya isteri tulang yang bengkok, berhatilah meluruskannya.

Pernikahan atau perkawinan menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa,

Untuk belajar meniti sabar dari redho Allah SWT,

Kerana memiliki isteri yang tidak sehebat mana,

Justeru ...... kamu akan tersentak dari alpa,

Kamu bukanlah Rasullulah, pun bukan pula sayyidina Ali Karamallahhuwajhah,

Cuma suami akhir zaman yang berusaha menjadi soleh... Amin.

Buat isteriku

Pernikahan atau perkawinan menyingkap tabir rahsia,

Suami yang kamu nikahi tidaklah semulia Muhammad saw,

Tidaklah setaqwa Ibrahim as, pun tidak setabah Ayub as,

Ataupun segagah Musa as, apa lagi setampan Yusuf as.

Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman,

Yang punya cita-cita membangun keturunan yang soleh....

Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama,

Suami menjadi pelindung, kamu penghuninya,

Suami adalah nahkoda kapal, kamu navigatornya,

Suami bagaikan balita yang nakal, kamu adalah penuntun kenakalannya,

Saat suami menjadi raja, kamu nikmati anggur singgasananya,

Seketika suami menjadi bisa, kamulah penawar ubatnya,

Seandainya suami masinis yang lancang, sabarlah memperingatkannya.


Pernikahan atau perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa,

Untuk belajar meniti sabar dari redho Allah SWT,

Kerana memiliki suami yang tidak segagah mana,

Justeru ...... kamu akan tersentak dari alpa,

Kamu bukanlah Khadijah, yang begitu sempurna di dalam menjaga,

Pun bukan pula Hajar, yang begitu setia dalam sengsara.

Cuma wanita akhir zaman yang berusaha menjadi solehah... Amin.

JANGAN BANTAH .....JIKA DIBILANG JANGAN


Jangan sengaja lewatkan solat.
Perbuatan ini Allah tidak suka.
Kalau tertidur lain cerita.

Jangan masuk ke bilik air tanpa memakai alas
kaki (selipar).
Takut kalau-kalau terbawa keluar najis,
mengotori seluruh rumah kita.
Jangan makan dan minum dalam
bekas yang pecah atau sumbing.
Makruh kerana ia membahayakan.

Jangan biarkan pinggan mangkuk yang telah
digunakan tidak berbasuh.
Makruh dan mewarisi kepapaan.

Jangan tidur selepas solat Subuh, nanti
rezeki mahal
(kerana berpagi-pagi itu membuka pintu
berkat).

Jangan makan tanpa membaca BISMILLAH dan doa makan.
Nanti rezeki kita dikongsi syaitan.

Jangan keluar rumah
tanpa niat untuk membuat kebaikan.
Takut-takut kita mati dalam
perjalanan.

Jangan pakai sepatu atau selipar yang
berlainan pasangan.
Makruh dan mewarisi kepapaan.

Jangan biarkan mata liar di perjalanan.
Nanti hati kita gelap
diselaputi dosa.

Jangan bergaul bebas ditempat kerja.
Banyak buruk dari baiknya.

Jangan menangguh taubat bila berbuat
dosa kerana mati boleh datang
bila-bila masa.

Jangan ego untuk meminta maaf pada
ibu bapa dan sesama manusia
kalau memang kita bersalah.

Jangan mengumpat sesama rakan
taulan. Nanti rosak persahabatan kita
hilang bahagia.

Jangan lupa bergantung kepada ALLAH
dalam setiap kerja kita. Nanti
kita sombong apabila berjaya.
Kalau gagal kecewa pula.

Jangan bakhil untuk bersedekah.
Sedekah itu memanjangkan umur
dan memurahkan rezeki kita.

Jangan banyak ketawa. Nanti mati jiwa.

Jangan biasakan berbohong, kerana ia adalah
ciri-ciri munafik dan
menghilangkan kasih orang kepada kita.

Jangan suka menganiaya manusia atau haiwan. Doa makhluk yang teraniaya
cepat dimakbulkan ALLAH.

Jangan terlalu susah hati dengan urusan dunia.
Akhirat itu lebih utama
dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya.

Jangan mempertikaikan kenapa ISLAM itu berkata JANGAN.
Sebab semuanya untuk keselamatan kita.

ALLAH lebih tahu apa yang terbaik
untuk hamba ciptaanNya.

--------------------------------------------------

"Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun"
(Sabda Rasulullah SAW)"

Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu
dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."

LUAHAN SUAMI


Luahan nurani seorang suami.... hayatilah wahai wanita.. moga dirahmati Allah akan segala usahamu, moga sihat sejahtera dan dan dikurniakan kesejahteraan dunia dan akhirat. Di perkuatkan lagi keimanan dan dijauhi dari segala musibah serta dikurniakan kesihatan dan dimurahkan rezekimu.

Ketahuilah olehmu wahai isteriku,
Dalam kehidupan suami isteri selama 18 tahun bersamamu,
Terlalu banyak yang telah kita lalui...
Terlalu banyak pengalaman yang tidak mampu dibeli dengan wang ringgit . Walaupun belbagai kerenahmu dan caramu yang kekadang tidak sesuai pada pendirianku.
Walupun ada yang memang tak dapat aku terima sepenuhnya seakan mencabar aku sebagai suamimu.
Namun aku tetap berdiri dirumah yang aku bina atas dasar pilihan keluraga.

Masih teriyang ditelinga aku , bagaimana ucapan yang pernah kau lafazkan disaksikan oleh insan yang aku panggil ibu mertua..
Ala.. ustaz tu kalau dapat sujud kat sejadah dia.. takan dihiraukannya apapun.. biar bom meletup kat tepinya.

Masihkah kau ingat.. patah katamu itu.. aku hanya mampu beristifar memohon agar suatu waktu nanti kau akan insaf.
Walaupun ucapan ini telah terlalu lama aku dengari tapi memori aku masih tak mampu untuk mendeletenya..

Masihkah kau ingat lagi.. antara kata kata seorang isteri pada suaminya..
Bang oii..kalau awak nak saya jadi macam ustazah, ngapa nikah dengan saya.. tu Si Yah tu ada.. Si yati tu ada Si Min tu ada dulu.. ngapa awak nak kat saya..

Letihlah bang.......awak sajalah buatkan susu anak tu..bang..bangunlah anak nangis tu...nak susu agaknya...

Heeeeeee... bang nanti basuhkan lampin anak nie.. ada ke buang air ( kata seangkatan dengan nya) kat lampin.

Esok pagi.. kalau nak sarapan buat air sendirilah.. saya nak tdur. Pergi kerja kuncikan saja pintu tu.

Bang... balik lah.. asyik kerja saja.. budak ni menangis dari tadi tak mahu berenti.. cakap saja kat bos awak tu.. anak demam

Inilah kata katamu... kata kata seorang isteri pada seorang suami.. aku pernah menitik airmata takala sujud menyembah tuhan.. memohon agar tuhan memberi petunjuk padamu.Tahun 1999 sept. Setelah 13 tahun aku lalui segala keperitannya.. atas ajakan seorang teman.. aku berlepas ke Mekah. Mengerjakan ibadat umrah. Puas aku memujuk agar ikut bersama aku, tapi kau hanya berkata tak mahu, belum sedia...

Di Madinah dan di Mekah setiap solat aku panjatkan doa agar insan yang bernama isteriku berubah dan bertaubat. Agar terbuka pintu hatimu, menghornati insan bergelar suami. 9/2/2001........... waktu itu aku telah menjadi warga RJ, tulisan DD borhan amat aku minati.. aku postingkan.. bermimpikah aku atau isteri aku bermimpi................ segala keperitan aku, mungkin doa aku dimakbulkan tuhan.. untuk pertama kalinya seorang isteri mengucapkan selamat jalan pada aku.. bersalaman denganaku dan melambaikan tangan mengiringi perjalanan aku.. mana taknya kau... mujur tak lalu bukit putus..... kalau lalu situ aku dah lama terkubur agaknya.. tekejut amat sangat. Dari saat itu hidup aku sebagai suami berubah, segalanya... tahukah engkau wahai isteriku... jika dulu airmata aku menitis memohon agar tuhan menunjukkan kebenaran padamu. Sekarang aku mengalirkan airmata kerana kesyukuran pada tuhan.. usia perkhawinan kita 18 tahun.. tapi aku menikmati hidup sebagai suami yang dilayan sebagai suami hanya 3 tahun ini. Sesunggohnya aku bersyukur padamu tuhan..

Untuk isteriku..... segala dosa mu telah abang ampunkan... untuk masa lalu dan akan datang. Telah abang lafazkan dihadapan rumah Allah.. yang engkau tidak punya sedikit dosapun pada abang.. kecuali satu.. jika kau menginiaya ibubapaku..... dosa ini takan abang maafkan.. kerana tiada insan yang lebih mulia di dunia padaku kecuali ibu bapa abang.. moga tuhan terus merahmati dirimu.

BERHENTILAH MENJADI GELAS....


Seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya belakangan ini selalu tampak murung.

“Kenapa kau selalu murung, nak?. Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini?. Ke mana perginya wajah bersyukurmu?”, sang guru bertanya.

“Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya”, jawab sang murid muda.

Sang Guru tersenyum. “Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam. Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu”.

Si murid pun beranjak perlahan tanpa semangat. Ia laksanakan permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana yang diminta.

“Cuba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu”, kata sang guru, “setelah itu kau minum airnya”.

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis karena meminum air masin.

“Bagaimana rasanya?”, tanya sang guru.

“Masin, dan perutku jadi mual”, jawab si murid dengan wajah yang masih meringis.

Sang Guru tersenyum lagi melihat wajah muridnya yang meringis kemasinan.

“Sekarang kau ikut aku”. Sang guru membawa muridnya ke danau dekat tempat mereka. “Ambil garam yang tersisa, dan tebarkan ke danau”.

Si murid menebarkan segenggam garam yang tersisa ke danau, tanpa bicara. Rasa masin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa masin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah di hadapan mursyid, begitu pikirnya.

“Sekarang, cuba kau minum air danau itu”, kata sang guru sambil mencari batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat di pinggir danau.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin dan segar mengalir di kerongkongnya, sang guru bertanya kepadanya, “Bagaimana rasanya?”.

“Segar, segar sekali”, kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan lengan bajunya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah. Dan sudah pasti, air danau ini juga menghilangkan rasa masin yang tersisa di mulutnya.

“Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi?”. “Tidak sama sekali”, kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Sang guru hanya tersenyum memperhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum air danau sampai puas.

“Nak”, kata sang guru setelah muridnya selesai minum. “Segala masalah dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Allah, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak berkurang dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang bebas dari penderitaan dan masalah.”

Si murid terdiam, mendengar.

“Tapi Nak, rasa ‘masin’ dari penderitaan yang dialami itu sangat tergantung dari besarnya qalbu yang menampungnya. Jadi nak, supaya tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikan qalbu dalam dadamu itu jadi sebesar danau”.

Isnin, 22 Ogos 2011

TABARRUJ


Tabarruj ialah mendedahkan kecantikan rupa paras sama ada kecantikan itu pada bahagian muka atau pada anggota-anggota badan yang lain. Bagi menjaga masyarakat daripada bahaya pendedahan ‘aurat dan di samping menjaga kehormatan wanita maka Allah melarang setiap wanita yang telah berakal lagi baligh dari tabarruj kepada golongan yang tertentu.

Di sebalik larangan ini tentunya mengandungi hikmah yang tak terkira banyaknya terhadap golongan wanita dan Islam ingin menjaga kemaslahatan ummah keseluruhannya. Sesungguhnya sesiapa yang cuai dan lalai dengan larangan ini maka sudah pasti akan menerima azab yang pedih di akhirat kelak.

Dengan ini jelaslah bahawa sebarang corak perhiasan di anggota badan atau di pakaian, adalah boleh membawa fitnah. Larangan seperti ini hanya sanggup ditaati oleh wanita-wanita yang beriman sahaja kerana takut kepada kemurkaan Allah dan siksaan dariNya.

Secara umumnya, tabarruj dilarang oleh Islam berpandukan dalil-dalil daripada ayat-ayat suci al-Quran dan hadis-hadis. Walau bagaimanapun perlu diambil perhatian tabarruj juga dibenarkan dengan mengikut beberapa syarat yang tertentu. Oleh itu kupasan yang ingin saya utarakan seterusnya diharap dapat memberi panduan bagi kaum wanita khasnya dalam aspek bertabarruj.

2.0 DEFINISI
Secara umumnya tabarruj boleh didefinisikan sebagai mendedahkan kecantikan rupa paras sama ada kecantikan itu di bahagian muka atau di anggota-anggota badan yang lain.

Imam Bukhari rahimahullah menyatakan: “tabarruj, iaitu seorang wanita yang memperlihatkan kecantikan rupa parasnya.”

Antara lain definisi tabarruj juga adalah perbuatan berhias atau berpakaian secara berlebih-lebihan bagi seseorang wanita sehingga menarik perhatian ramai, tetapi tanpa membuka bahagian–bahagian sulit (aurat). Ini dibatasi dengan tanpa membuka bahagian-bahagian sulit (aurat) kerana Tabarruj dengan memperlihatkan aurat adalah dilarang tanpa mengambil kira samada seseorang wanita itu menarik perhatian ataupun tidak.

Tabarruj dalam bahasa mudah boleh diertikan sebagai bersolek tetapi pengertian perhiasan bukanlah terhad pada alat-alat solek atau fesyen-fesyen pakaian sahaja, malahan perhiasan yang paling istemewa adalah terletak pada tubuh badan seseorang wanita itu. Sekiranya kecantikan rupa paras seperti ini didedahkan kepada orang lelaki, maka perbuatan demikian juga dinamakan tabarruj.

Ada juga yang mengatakan tabarruj ialah melepaskan tudung kepalanya tetapi tidak mengikat/mengetatkannya, lalu terlihatlah rantai leher, anting-anting dan lehernya.

Kesimpulannya tabarruj ialah memperlihatkan keelokan, kecantikannya yang sepatutnya wajib ditutup.

3.0 DALIL-DALIL PENSYARIATAN

Firman Allah s.w.t dalam surah An-nur, ayat 31 yang bermaksud:

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, dan jangan menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, putera-putera lelaki mereka, atau putera- putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang ‘aurat wanita. Dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” (Surah An-Nur: ayat 31)

Keterangan Terjemahan Ayat:

1) “kecuali yang (biasa) nampak daripadanya” bererti muka dan dua tapak tangan seperti yang diriwayatkan oleh Ibn Abbas (semoga Allah merahmatinya), Rasulullah SAW pernah bersabda:

إالمفصل لى ويداها وجهها لاإ منها يرى أن يصلح لم حاضت إذا الجارية إن
“Jika seorang anak perempuan itu telah baligh, hanya muka dan kedua tapak tangannya yang boleh kelihatan” [Riwayat Abu Dawud]


2)
“Dan hendaklah mereka menutup kain tudung kedadanya…”
Ayat ini bermaksud melilit tudung kebahagian pembukaan baju supaya leher tidak kelihatan dan tudung akan menutupi bahagian kepala, telinga dan leher, hanya kelihatan muka dan tapak tangan sahaja. Ayat seterusnya menyatakan bahawa:

3)
"dan jangan menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, putera-putera lelaki mereka, atau putera- putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang ‘aurat wanita."

Oleh yang demikian, menurut dalil-dalil yang diberi, seseorang wanita itu tidak boleh
memperlihatkan selain dari muka dan dua tapak tangannya kecuali kepada suami dan mahramnya. Inilah kewajipan untuk memakai Khimar yang sesuai untuk menutupi rambut dan leher dan
melabuhkannya kedada, supaya tiada yang kelihatan kecuali muka dan kedua tapak tangan.

4) "Dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka.

Ayat di atas seterusnya melarang seseorang wanita itu berjalan dengan cara yang boleh menarik perhatian ke arah gelang kakinya walaupun kakinya tertutup. Oleh itu, berpakaian yang boleh menarik perhatian (walaupun tanpa membuka aurat) adalah tabarruj dan ini adalah dilarang.

Penggunaan wangi-wangian sembur atau jenis-jenis bauan bagi kaum wanita di waktu keluar dari rumah adalah dilarang, kerana syari’at Islam, apabila melarang perzinaan, maka segala sumber-sumber dan ciri-ciri yang membawa kepada perbuatan keji tadi semuanya juga dilarang.

Ummu Salamah ada menceritakan bahawa Asma’ binti Abu Bakar telah menziarahi Rasullullah s.a.w pada suatu hari dengan berpakaian nipis. Lantas Rasulullah s.a.w menasihatinya dengan bersabda yang maksudnya:

“Wahai Asma’, sesungguhnya seseorang gadis yang telah berhaid (baligh), tidak harus baginya menzahirkan anggota badan, kecuali ini dan ini.”Di samping itu Rasulullah mengisyaratkan kepada muka dan dua tapak tangan.

4.0 HUKUM

4.1 HUKUM WANITA MEMAKAI BAU-BAUAN

Bagi golongan wanita, hukum memakai bau-bauan mempunyai beberapa keadaan.Ada ketikanya wajib, ada ketikanya sunat, ada ketikanya makruh dan ada ketikanya haram.Tidak seperti kaum lelaki,hukum memakai bau-bauan sunat sepanjang masa,kecuali terdapat keterangan yang menghukum sebaliknya.

4.1.1 Hukum Wanita Wajib Berwangi-wangian

Hukum memakai wangian adalah wajib bagi wanita,iaitu ketika suami ada dirumah,khususnya ketika hendak melayan suami diwaktu malam,hendaklah mereka lebih dahulu bersolek dan memakai wangi-wangian.Selain daripada tujuan tersebut tidak diwajibkan.Nabi SAW bersabda,maksudnya:
Sebaik-baik wanita(isteri)ialah jika kamu(suami)memandang kepadanya sentiasa menyenangkan hati kamu.......
(An Nasa’ie dari Abu Hurairah)

4.1.2 Hukum Wanita Sunat berwangi-wangian.

a)Ketika berada di dalam rumah,lebih-lebih lagi ketika berhadapan dengan suami.
b)Ketika hendak bersembahyang dan beribadah dalam rumah,bukan di masjid.kalau untuk ke masjid,terdapat hadis yang melarang wanita memakai wangi-wangian.
c)Ketika menyambut tetamu wanita,sunat berwangi-wangian,kerana kalau berkeadaan busuk boleh menimbulkan perasaan kurang senang dan menyakiti perasaan tetamu.

Terdapat keterangan hadis yang menjelaskan maksud bahawa wanita juga digalakkan berwangi-wangian,tetapi tidak diwaktu dan ditempat yang terlarang. Sabda Nabi SAW, maksudnya:
Wangi-wangian lelaki ialah yang jelas baunya dan tersembunyi warnanya.Sementara wangi-wangian wanita ialah yang cemerlang(jelas)warnanya dan tersembunyi baunya.
(Riwayat At-Tarmizi)

Imam Hanafi berkata:Sunat menyapu badan dan pakaian dengan minyak wangi ketika hendak atau sebelum ihram,walau pun zat tidak tinggal melekat,sekalipun baunya kekal.Namun tentang memakai wangi-wangian dalam ihram ini terdapat beberapa syarat untuk kaum wanita. kata Imam An-Nawawi di dalam al-manhaj:
“Seseorang yang hendak ihram,hendaklah memakai minyak wangi sebelum melakukan ihram(bukan ketika sedang melakukan ihram).itulah yang sah.Walau pun bau wanginya terlekat hingga sesudah ihram.Tetapi kalau setelah ia menanggal pakaian ihram itu lalu memakai semula,maka ia kena membayar fidyah,kecuali oia mencuci pakaian itu terlebih dashulu,kerana orang yang sedang ihram disyaratkan menjauhi bau-bauan.”

4.1.3 Hukum Wanita Makruh Memakai Wangi-wangian

Hukum berwangi-wangian ketika berpuasa adalah makruh.Ini telah disepakati oleh para ulama dan terdapat penjelasan di dalam bab puasa.Keterangan yang dapat dipegang dan dijadikan alasan ialah fatwa Imam Syafi’e dan Qaliyubi bahawa;makruh memakai bau-bauan ketika berpuasa.Menurut Qaliyubi,pendapat itu telah ijmak oleh para ulama.

4.1.4 Hukum Wanita Haram Berwangi-wangian

Khusus pada waktu-waktu tertentu wanita dilarang(haram)memakai bau-bauan.Waktu-waktu yang dilarang ialah ketika keluar rumah untuk kemajlis yang diluluskan syariat,dihadapan lelaki bukan mahram,tujuan memikat lelaki dan ketika ke masjid bersembahyang jamaah.Keterangan berkaitan dengan masa laranganwanita memakai bau-bauan ialah seperti berikut: Rasulullah SAW bersabda maksudnya:

.... seorang wanita apabila memakai bau-bauan,kemudian keluar melewati(melintasi)di hadapan orang ramai dalam suatu majlis(yang ada lelaki bukan mahram dengannya),maka itu dikira sama (dosanya)dengan telah melakukan zina.
(Riwayat Imam Ahmad dan At-Tarmizi)

4.2 HUKUM MEMAKAI RAMBUT PALSU

Termasuk perhiasan yang dilarang atau diharamkan oleh Islam,sama ada dilakukan oleh lelaki atau wanita Islam ialah menyambung rambut,sama ada dengan rambut asli atau yang diperbuat daripada plastik atau benang atau bulu binatang.Istilah hari ini disebut wig.

Berhubung dengan larangan lelaki atau wanita yang menyambung rambut atau memakai rambut palsu (wig) terdapat keterangan melarangnya.

Dari Humaid bin Abdul Rahman bin auf bahawa dia mendengar Ma’awwiyah berpidato di atas mimbar pada suatu musim haji.Dia menceritakan kisah rambut palsu yang di pegang oleh pegawainya.Kata Ma’awwiyah:Wahai penduduk Madinah,di manakah para ulama kamu? Aku telah mendengar Nabi SAW melarang perkara ini (sambil menunjukkan rambut palsu ditangannya) Kata Ma'awwiyah lagi, bahawa Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

Sesungguhnya telah dilaknat Bani Israil ketika (membiar wanita mereka memakainya(rambut palsu). (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Daripada keterangan hadis di atas, para Jumhur Ulama mengeluarkan fatwa:
Haram wanita menyambung rambut dengan rambut,termasuk memakai wig atau cemara dan sebagainya.

Mazhab Hanafi berpendapat:

Wanita memyambung rambutnya dengan rambut manusia hukumnya haram,sekalipun rambut yang disambung itu rambut sendiri(yang telah dipotong)atau rambut wanita lain.Ada pun menyambung dengan selain daripada rambut manusia,umpamanya dengan bulu biri-biri,bulu unta,bulu kambing hutan atau dengan perca kain dan lain-lain.(yang tidak menyerupai rambut dan diletakkan di atas kepala kelihatan seumpama penutup kepala) adalah dibolehkan (diharuskn) kerana ia tidak mengandungi unsur-unsur kepalsuan (bagi mengantikan rambut dan tidak pula memakai sebahagian daripada anggota Bani Adam) menjadi sebab haram menyambung rambut menurut pendapat mereka. Mengikut keadaan tertentu seperti di bawah ini:

i) Jika yang disambung itu tergolong benda najis,hukumnya haram,seperti hukum memakai barang-barang najis sama ada di dalam atau di luar solat. Selainnya,umpama bulu haiwan adalah haram mutlak.

Mazhab Syafie berpendirian bahawa:
Jika barang yang disambung itu suci terdapat dua hukum iaitu:
· Jika yang disambung itu bukan milik suami hukumnya haram
· Jika yang disambung itu milik suami,terdapat tiga hukum:
a)Halal menyambung dengan keizinan suami.
b)Haram menyambung walaupun dengan keizinan suami.
c)Halal secara mutlak tanpa memerlukan keizinan suami.

Imam Nawawi,ulama bermazhab Syafie berpendapat bahawa:

Haram secara mutlak adalah pendapat yang terkuat,kerana nas hadis sahih dan jelas serta ternyata mutlak.

Mazhab Hambali:
Ulama Hambali berpendapat,Haram secara mutlak untuk menyambung rambut anak adam,kerana perbuatan itu mengandungi unsur-unsur penipuan.Begitu juga haram menyambung dengan lain daripada rambut anak Adam,seperti dengan perca kain atau lainnya.

Mazhab Maliki berpendapat:
Menyambung rambut dengan rambut anak Adam atau dengan selainnya,umpama bulu haiwan adalah haram mutlak.
Sebagai kesimpulannya daripada pendapat-pendapat tersebut,para fuqaha daripada empat mazhab memutuskan:Hukum menyambung rambut bagi kaum wanita dengan rambut manusia,mahu pun yang disambung itu rambut mahram atau rambut suami atau rambut lelaki Ajnabi atau rambut sesama wanita atau rambut sendiri (yang telah dipotong), maka hukumnya adalah HARAM. Oleh itu dilarang (diharamkan memakai rambut atau sanggul palsu atau wig yang dipakai sebagai rambut asli seperti mana oleh orang-orang masa kini.

4.3 HUKUM MENCABUT BULU KENING.

Salah satu persolekan zaman moden ini yang agak keterlaluan dilakukan oleh wanita ialah mencabut bulu kening sehingga menjadi nipis atau dihaluskan bentuknya. Islam memandang perbuatan tersebut sebagai suatu usaha mengubah kejadian ALLAH dan hukumnya haram.

Di dalam sebuah hadis Rasulullah SAW menjelaskan bahawa:
Rasulullah SAW melaknat perempuan yang mencukur atau mencabut bulu alis atau yang diminta dicukur atau dicabutnya.(Riwayat Abu Daud dengan Sanad Hasan-Dalam Fathul Bari)

Imam Hambali berpendapat kalau perempuan mencukur alis,meruncing bulu matanya dan mewarna wajah dengan alat solek dengan keizinan suaminya di bolehkan, kerana ia termasuk bersolek untuk suami.Tapi kalau dilakukan bukan untuk suami, diharamkan.

Tapi Imam Nawawi memperketatkan hukumnya dan mensifatkan sebarang perbuatan mencukur bulu kening sama sekali tidak dibolehkan.Kerana perbuatan mencukur alis tidak dianggap bersolek,tetapi mengubah ciptaan ALLAH.

4.4 FATWA DR. YUSUF AL-QARDHAWI

Seterusnya saya utarakan pandangan daripada Dr Yusuf Al-Qardhawi yang dipetik dari kumpulan fatwa beliau yang mengatakan bahawa Agama Islam menentang kehidupan yang bersifat kesengsaraan dan menyiksa diri, sebagaimana yang telah dipraktikkan oleh sebahagian dari penganut agama lain dan aliran tertentu. Agama Islam pun menganjurkan bagi ummatnya untuk selalu tampak indah dengan cara sederhana dan layak, yang tidak berlebih-lebihan. Bahkan Islam menganjurkan pada saat hendak mengerjakan ibadat, supaya berhias diri disamping menjaga kebersihan dan kesucian tempat maupun pakaian.
Allah swt. berfirman:
“… pakailah pakaianmu yang indah pada setiap (memasuki) masjid …” (Q.s.Al-A’raaf: 31)

Bila Islam sudah menetapkan hal-hal yang indah, baik bagi laki-laki maupun wanita, maka terhadap wanita, Islam lebih memberi perhatian dan kelonggaran, karena fitrahnya, sebagaimana dibolehkannya memakai kain sutera dan perhiasan emas, dimana hal itu diharamkan bagi kaum lelaki.

Walaupun hal-hal yang dianggap oleh manusia baik, tetapi membawa kerosakan dan perubahan pada tubuhnya, dari yang telah diciptakan oleh Allah swt, dimana perubahan itu tidak layak bagi fitrah manusia, tentu hal itu pengaruh dari perbuatan syaitan yang hendak memperdayakan.

Oleh karena itu, perbuatan tersebut dilarang. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad saw.:
“Allah melaknati pembuatan tatto, yaitu menusukkan jarum ke kulit dengan warna yang berupa tulisan, gambar bunga, simbol-simbol dan sebagainya; mempertajam gigi, memendekkan atau menyambung rambut dengan rambut orang lain, (yang bersifat palsu, menipu dan sebagainya).”

(Hadis shahih).

Sebagaimana riwayat Said bin Musayyab, salah seorang sahabat Nabi saw. ketika Muawiyah berada di Madinah setelah beliau berpidato, tiba-tiba mengeluarkan segenggam rambut dan mengatakan,

“Inilah rambut yang dinamakan Nabi saw. azzur yang artinya atwashilah (penyambung), yang dipakai oleh wanita untuk menyambung rambutnya, hal itulah yang dilarang oleh Rasulullah saw. dan tentu hal itu adalah perbuatan orang-orang Yahudi. Bagaimana dengan Anda, wahai para ulama, apakah kalian tidak melarang hal itu? Padahal aku telah mendengar sabda Nabi saw. yang ertinya, ‘Sesungguhnya terbinasanya orang-orang Israel itu karena para wanitanya memakai itu (rambut palsu) terus-menerus’.”(Hadis Riwayat Bukhari).

Bagi wanita Muslimat yang tujuannya taat kepada agama dan Tuhannya, sebaiknya berhias diri di rumahnya sendiri untuk suaminya, bukan di luar rumah atau di tengah jalan untuk orang lain. Yang demikian itu adalah tingkah laku kaum Yahudi.

5.0 HIKMAH-HIKMAH PENSYARIATAN

5.1. Tabarruj termasuk dosa besar.

Tabarruj merupakan antara yang paling menghampiri terhadap perbuatan zina. Dalam satu riwayat yang shahih dari Ahmad diceritakan bahwa Umaimah binti Raqiqah datang kepada Rasulullah SAW untuk berbai'at kepada beliau dalam membela Islam. Beliau bersabda, "Aku membai'atmu agar kamu tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu, tidak mencuri, tidak berzina, tidak membunuh anakmu, tidak melakukan kebohongan dari hadapanmu (karena perbuatan lisan dan kemaluan), tidak meratapi (orang mati), dan tidak tabarruj dengan tabarruj jahiliyah pertama." (Hadis Riwayat Bukhari).

5.2. Tabarruj adalah kemunafikan yang akan mendatangkan kegelapan di hari kiamat.

Al-Baihaqi meriwayatkan sabda Rasulullah SAW dengan sanad shahih, "Sebaik-baik wanita kalian adalah yang penyayang, yang banyak melahirkan, yang cocok (dengan suaminya) jika mereka bertakwa kepada Allah. Dan seburuk-buruk wanita adalah yang tabarruj dan sombong. Mereka itulah orang-orang munafik. Tidak akan masuk syurga salah seorang di antara mereka kecuali seperti gagak putih." (Hadis Riwayat Baihaqi).

5.3. Tabarruj menodai kehormatan keluarga dan masyarakat.

Diriwayatkan dari Nabi SAW bahwa beliau bersabda, "Ada tiga orang yang kamu jangan bertanya kepada mereka; seseorang yang ke luar dari jama'ah dan durhaka kepada imamnya lalu mati dalam keadaan bermaksiat, seorang budak perempuan dan laki-laki yang berlari (dari tuannya) kemudian ia mati, dan seorang wanita ditinggal ke luar oleh suaminya dan telah dicukupi kebutuhan dunianya lalu ia bertabarruj setelah itu. Maka jangan bertanya kepada mereka." (Hadis Riwayat Ahmad).

5.4. Tabarruj adalah sunnah Iblis.

Jika menutup aurat dan berhijab serta menjaga diri dan kehormatan adalah sunnah Nabi SAW. Maka tabarruj adalah sunnah Iblis, di mana sasaran godaan pertama terhadap manusia adalah agar auratnya terbuka. Allah berfirman, "Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari syurga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak akan melihat mereka. Sesungguhnya kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman." (Surah Al-A'raf : 27).

5.5. Tabarruj adalah permulaan zina.

Setiap kali penyimpangan terjadi, akan melahirkan penyimpangan lain yang lebih besar. Ketika wanita tidak menutup auratnya dan tidak menjaga kehormatannya dengan bercampur bersama laki-laki yang bukan muhrimnya, terlebih dengan dandanan yang menyebar fitnah, rasa malu sudah hilang maka hal-hal haram menjadi mudah dilakukan, bahkan dosa-dosa besar menjadi hal yang biasa.


6.0 PENUTUP

Tuntasnya Islam amat memandang berat ke arah kesejahteraan umatnya agar dapat membendung diri daripada terjerumus ke lembah hina dengan menggariskan pensyariatan yang jelas berhubung tabarruj.Tabarruj yang digayakan diluar rumah adalah dilarang bagi menjaga kemaslahatan dan fitnah manusia yang memandang.

Manakala tabarruj boleh digayakan jika ditutup aurat mereka ataupun di hadapan suami mereka di dalam rumah. Malahan wanita yang berhias atau bertabarruj untuk suaminya diberi pahala oleh Allah subhanahuwataala. Tetapi perlu diingat walaupun diizinkan oleh suami untuk bertabarruj di luar rumah hukumnya tetap haram.

Di sebalik pengharaman itu terselindung pelbagai hikmah yang tidak ternilai pentingnya. Para ulama yang terdahulu mahupun ulama masa kini tetap mengeluarkan fatwa yang sama yakni tabarruj adalah dilarang. Islam menggalakkan umatnya bersederhana dalam segala hal. Sesungguhnya syaitan adalah penggoda manusia sehingga ke hari kiamat seperti janjinya di hadapan Allah subhanahuwataala

TIDAK SALAH BERCINTA DALAM INTERNET TAPI ADA BATASANNYA...


Masalah percaya atau tidak percaya, bukan persoalan. Dan tidak salah jika seseorang lelaki itu atas dasarnya ingin mencari calun isteri. Tetapi pokok persoalan nya sejauh manakah patut hadir rasa cinta dan cara perlaksanaannya. Masalahnya sejauh manakah di anatara kita dapat mengawal perasaan sendiri????? Malah apa yang saya lihat, ramai sekali mudah jatuh hati pada seseorang tanpa mempertimbangkan unsur-unsur agama ialah 'sekufu'. Dalam erti mudah, kesesuaian diantara jiwa , hati baik dari segi rohani, sifat diri, akhlak, bakcground agama, kekeluargaan, harta dll perlu di ambil kira.

Saya telah lihat ramai jatuh hati kerana sandaran nama yang cantik yang di bayangi rupa yang cantik, susunan kata kata manja yang menarik perhatian , penerusan ungkapan manja yang sekaligus melalaikan kita walaupun baru 4/5 kali chat dan kemudian di ekori dengan tarikan suara lunak dalam telefon yang berterusan.

Malah hadiri rasa rindu yang tak terkawal kerana 'asyik' tanpa dapat mengimbangi akal yang baik. Memang benar kata orang 'cinta itu buta'. Ia akan buta di mata orang yang tidak dapat menilainya dan memikirkan secara rasional..Kawallah emosi anda dan sabarlah untuk 'masa'.

Dalam chat ini, saya lihat lelaki dan perempuan tidak segan silu menyebut perkataan 'sayang' dan bahasa yang menggoda.Sesungguhnya , bermula dari usik mengusik begitu akan membuahkan rasa 'zina hati'. Jika benar benar anda ingin kan perempuan itu untuk di jadikan isteri; bersifatlah gentleman, bercakaplah berterus terang setelah anda benar benaryakin.

Ingatlah:- " Aku tidak meninggalkan sesudahku satu fitnah yang lebih berbahaya kepada lelaki melainkan wanita" (Muttafaq Alaihi)

Simpanlah rasa hati anda dan jika anda benar-benar jujur; beranilah berterus terang terhadapnya.

Hormatilah pendiriannya dan biarlah secara perlahan-lahan senang anda tidak mengenali sebenar akan dirinya. Manusia bisa menipu untuk menunjukkan kebaikan dirinya sendiri.

Kalau di ikutkan cara pergaulan sebenar dalam Islam; lelaki bukan ajnabi tidak layak untuk melihat rupa mahupun berhubungan dengan kaum wanita walaupun dalam bentuk tulisan apalagi kalau berjumpa. Selaku kita yang terlalu lemah dan dhaif ini dan iman diri tak dapat membentengi nafsu....hendak janganlah menghampiri zina..yakni jagalah agar perbuatan kita terkawal..Tulislah email dalam kadar batas dan pergaulan yang perlu saja. Nyatakan pendirian anda, akhlak mahupun yang baik dan buruk, dan jangan menipu; nescaya akan menjerat diri sendiri , sebab andaikata ditakdirkan oleh Allah, anda berdua benar-benar menjadi jodoh di antara kedua-duanya. Tidak berguna menyesal di kemudian hari sebab tiada kerserasian dan kesefahaman.

Malah seorang Ustaz pernah bercerita dengan saya di dalam chat MRIC, seorang pasangan kenalan telah sepakat untuk berkahwin setelah bertukar gambar dan bercakap melalui telefon..

Amalan yang khusus sepertimana yang di terangkan kepada saya; kamu hendaklah lihat dia secara nyata ( face to face) bagi memperkenankan pandangan mata masing-masing tetapi hendaklah di temani oleh mahram kamu di tempat yang tidak menimbulkan fitnah.

Ini tidak......................Saya dengari dari sahabat-sahabat lain ada juga yang membuat 'Blind Date' tanpa pengetahuan ahli keluarga dan ia menonjolkan sifat pemuda pemudi Muslim yang tidak berakhlak.

Jangan nak kata , orang yang pernah berusrah menganggotai kumpulan perbincangan Islam) pun tidak tahan hati. Malah ada yang buat relationship di laman-laman social seperti facebook.

Saya berharap benar agar sahabat-sahabatku semua agar faham dan jagalah maruah diri masing-masing .Jangan terlalu berani dan tanamkan sifat malu kerana firman ALlah Ta'ala "Sesungguhnya orang orang yang beriman itu bila di sebut namaAllah maka gementarlah hati mereka" dan "Bertambah-tambahlah keimanannya"

Jika anda hanya ingin bersahabat biasa aje pun. jikalau teringin mengenali bagi kedua belah pihak eloklah juga ditemani mahram bagi menghindarkan fitnah. Kuranglah bertelefon dalam masa yang panjang dan kekerapan hanya akan membenarkan syaitan melunakkan hati masing masing dalam keadaan asyik. Gunakanlah suara yang mendatar dan bercakaplah secara formal. Apa salahnya guna kaedah email yang nyata lebih terancang dan lebih berhati.,Malah masukkanlah ingatan akan pergaulan cara Islam yang dapat mendidik hati sendiri dan teman anda untuk memperbaikikelemahan masing masing.

Salinglah tegur menegur dan nasihat dan menasihati ,Itulah cinta yang hakiki. Ia bukan sahaja sebagai benteng pertahandiri. Janganlah pula anda bersalah sangka akan 'kebaikan' seperti si perempuan tidak mahu beri no telefon atau kurangkanbilangan dan masa bertelefon; Hargailah pendirian teman anda. Sesungguhnya segala kebaikan akan kelihatan 'gharib/asing' buat kebayakan manusia. Jika anda menghajati seseorang untuk di jadikan calun suami/isteri atau mencitai seseorang tetapi teman anda seolah tidak dapat memberi keputusan atau perasaan anda ditolak; redhalah dengan hati yang tenang kerana orang yang beriman akan tenang; redha dan memperhalusi gerak gerinya sendiri.Kesabaran dan kebijaksanaan akan membuahkan hasil yang cantik dan nyata. Jangan mengambil jalan yang singkat kerana tuntutan hawa dan nafsu.



Gunakan artikel ini, sambil edarkan artikel Islam dan nasihatlah untuk sama sama kita renungi dan menjadi peringatan buat kita sendiri.

Sentiasa belajarlah dan tuntutlah ilmu kerana:

Riwayat Al Imam Ibn Abd Barri dan Abdul Ghassan (Riwayat Muslim) " Kamu sentiasa menjadi alim selagi kamu menjadi pelajar; maka apabila kamu merasa cukup (perasaan kaya ilmu)... kamu telah menjadi jahil"

Wahai semua sahabat internet yang ku kasihi,Sesungguhnya rasa sayang terhadap sesama sahabat tak dapat kita bendung.

Adakala kita tersalah tafsir akan perasaan diri sendiri dan ada juga teman tersalah tafsir akan kata kata kita....So, bagimemudahkan pemahaman yang jelas ....nyatakan perasaan anda secara jujur . Ada juga oleh kerana ruang masa berchat mengisi kekosongan hati mereka yang menyebab kan mereka terlalai.

Bergurau biarlah sekadar asas gurauan yang baik dan berchat biarlah asas kata -kata yang baik dan berhikamah.Sesungguhnya ia akan melatih dan mengikis sifat sifat mazmunah (sifat sifat keji) pada diri sendiri..

Janganlah kamu jatuh cinta ke dalam perangkap samar seorang wanita yang kelihatan seperti rupawan. Janganlah guna ayat pujuk rayu sehingga menggoda perasaan orang.

Malah Saidina Ali (.a) telah berkata, akhlak dan laku adalah asas pokok iman. Orang yang mencintai Allah , dia berhati hati kerana Sabda Rasulullah (s.a.w)

"Kebekuan air mata itu dari kerasnya hati, Kekerasan hati itu dari banyaknya dosa, Banyaknya dosa itu dari sebab banyaknya angan angan mencintai dunia dan cinta dunia itu sumber segala dosa"

Oleh itu janganlah menghampiri fitnah, yakni pergaulan yang tidak terbatas dalam Islam..Bukan masalah sombong, dan main main tetapi pokoknya iman dan akhlak hendaklah dijaga. Sesungguhnya 'Jihad hati' yang perlu kita tangani bersama.

Cinta yang hakiki hanyalah pada Allah sahaja; sesungguhnya cinta kepada manusia hanya sementara; jika benar anda ingin tebarkan rasa cinta pada lelaki dan wanita itu ; tebarkanlah oleh kerana mengharapkan keredhaan Allah.. Janganlah sahabat sahabatku menjadi perosak iman tetapi jadilah pembimbing keimanan.

Dan akhir sekali, ada satu cerita mengenai betapa perempuan dan lelaki wajib menjaga hawa nafsu masiing-masing.

Diceritakan : dari Asy Syaikh Al Imam Abu Nashir As Samarqand .....

"Adalah Hasan Bashri semasa mudanya, tampak segak mengenakan pakaian yang serba indah dan sering berjalan mengelilingi kota Basra.

Tiba-tiba dia terlihat wanita cantik jelita bertubuh padat dan berisi maka Hasan Bashri mengikuti di belakangnya.Si wanita itu menoleh ke belakang seraya berkata : "Apakah engkau tidak malu ??? " "Malu kepada siapa?", kata Hassan Bashri "Malu kepada Dzat (Allah) yang Maha Mengetahui, mata yang khianat dan apa-apa yang terletak di dalam kalbu", jawab wanita itu.

Oleh kerana timbul rasa cinta, tidak sabar dan tidak terkuasai nafsunya, Hasan Bashri terus menerus mengikuti wanita ini.

Jawab wanita itu : "Mengapa engkau selalu terus mengikuti ku" Kata pemuda itu : "Sesungguhnya aku terpesona dengan pandangan matamu"

Jawab wanita itu : "Kembalilah, nanti saya akan kirimkan padamu, apa-apa yang engkau inginkan" Hasan Bashri mengira, bahawa wanita itu telah merasa bahawa cintanya disambut maka diapun kembali.

Maka datanglah seorang pelayan wanita mengadap Hasan Bashri dengan membawa sebuah nampan yang tertutup dengan saputangannya.

Hasan Bashri membuka penutup, terpandang akan sepasang mata wanita tadi.

Kata pelayan itu : "Sesungguhnya berkata ... saya tidak inginkan mata yang menyebabkan timbulnya fitnah (terpesona) seseorang"

Gementarlah hati Hasan Bashri, berdirilah bulu romanya serta dipegangi dagunya seraya berkata,"Sungguh celaka engkau, sudah berjanggut tidak lebih malu daripada wanita itu "

Diapun menyesal dan bertaubat dari saat itu, berterus-terusan menangis semalaman.

Pagi-pagi harinya, dia datang ke rumah wanita itu, untuk meminta maaf dan menghalalkan kesalahannya tetapi pemilik mata tersebut telah meninggal dunia.

Hasan Bashri menangis sehingga 3 hari lamanya dan pada malam ketiga bermimpi melihat wanita itu sedap duduk di dalam syurga dan Hasan Bashri berkata kepadanya dalam mimpi."Halalkanlah olehmu segala kesalahan saya "

Kata wanita itu ;"Sesungguhnya semua telah saya halalkan kerana saya telah memperoleh kebaikan yang banyak dari Allah, oleh sebab engkau"

Kata Hasan lagi ; "Berilah aku nasihatmu" "Kalau engkau bersendirian, berzikirlah {ingatlah} kepada AllahTa'ala dan setiap pagi dan petang beristighfarlah kepadaAllah serta bertaubatlah kepadaNya."

Pemuda itu menerima nasihatnya serta melaksanakannya sehingga dia menjadi orang terkenal di kalangan masyarakat kerana kezuhudannya serta ketaatannya kepada Allah Taala.

Dan diapun memperolehi darjat tinggi lagi mulia di sisi Allah, serta menjadi seorang wali Allah.

DARI TANGAN YANG MULIA LAGI FAQIR DAN DURHAKA, yang mengharapkan rahmat Tuhannya yang Maha Kuasa kelak pada hari ubun-ubun dipungut (Qiamat) .

Aku memohon kemaafan dari Allah sebagai kefaqiran dalam ilmu dan keredhaanmu ... Ya Allah

"Cinta bukan melemahkan hati, bukan membawa putus asa, bukan menimbulkan tangis sedu sedan. Tapi cinta menghidupkan pengharapan, menguatkan hati dan perjuangan menempuh onak dan duri penghidupan... "

Ahad, 21 Ogos 2011

TARBIYAH DZATIYAH


apa itu tarbiyah dzatiyah??

Tarbiyah dzatiyah adalah sejumlah sarana tarbiyah (pembinaan), yang diberikan orang Muslim, atau Muslimah, kepada dirinya, untuk membentuk kepribadian islami yang sempurna di seluruh sisinya; ilmiah, iman, akhlak, sosial, dan lain sebagainya, dan naik tinggi ke tingkatan kesempurnaan sebagai manusia. Atau dengan kata lain, tarbiyah dzatiyah adalah tarbiyah seseorang terhadap diri sendiri dengan
dirinya sendiri.
Dengan definisi seperti itu, tarbiyah dzatiyah setara dengan tarbiyah
jama’iyah (kolektif) atau forum-forum umum yang dikerjakan seseorang, atau ia bersama orang lain, atau ia ter-tarbiyah (terbina) di dalamnya bersama mereka.

apa pentingnya tarbiyah dzatiyah ni??

1.Menjaga diri mesti didahulukan daripada menjaga orang lain

Tarbiyah seorang muslim terhadap dirinya tidak lain adalah upaya melindunginya dari siksa Allah ta’ala dan neraka-Nya.
“Hai orang-orang yang beriman, jagalah diri dan keluarga kalian dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu.” (QS. At-Tahrim : 6)

2.Jika anda tidak men-tarbiyah (membina) diri anda, maka siapa yang men-tarbiyah anda?

Siapa yang men-tarbiyah seseorang saat ia berusia lima belas tahun, atau dua puluh tahun, atau tiga puluh tahun, atau lebih?
Jika ia tidak men-tarbiyah diri sendiri, ia kehilangan waktu-waktu ketaatan dan moment-moment kebaikan.

3.Hisab kelak bersifat individual

Hisab pada hari kiamat oleh Allah ta’ala kepada hamba-hambaNya bersifat individual, bukan bersifat kolektif.

“Dan setiap mereka datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri” (QS.Maryam : 95)

4.Tarbiyah dzatiyah itu lebih mampu mengadakan perubahan

Setiap orang pasti punya aib, atau kekurangan, atau melakukan kelalaian dan maksiat, baik maksiat kecil atau dosa. Jika masalahnya seperti itu, ia perlu memperbaiki seluruh sisi negatif pada dirinya sejak awal, sebelum sisi negatif tersebut ‘membengkak’.
Dan seseorang tidak dapat meluruskan kesalahan-kesalahannya, atau
memperbaiki aib-aibnya, dengan sempurna dan permanen, jika ia tidak melakukan upaya perbaikan ini, dengan tarbiyah dzatiyah, karena ia lebih tahu diri sendiri dan rahasianya.

5.Tarbiyah dzatiyah adalah sarana tsabat (tegar) dan istiqamah

boleh membuatkan diri kita yakin dengan diri dan lebih penghayatan dlm diri krn wujud dr niat yg benar2 tulus dan ikhlas.

6.Sarana dakwah yang paling kuat

Cara yang paling efektif untuk mendakwahi orang lain dan mendapatkan respon mereka ialah dengan menjadi qudwah (panutan) yang baik dan teladan istimewa, di aspek iman, ilmu, dan akhlaknya.
Qudwah tinggi dan pengaruh kuat tersebut tidak dapat dibentuk oleh sekian khutbah dan ceramah saja. Namun, dibentuk oleh tarbiyah dzatiyah yang benar.

7.Cara yang benar dalam memperbaiki realiti yang ada

Bagaimana cara memperbaiki realiti pahit yang dialami umat kita sekarang? Dengan ringkas, langkah tersebut dimulai dengan tarbiyah dzatiyah, yang dilakukan setiap orang dengan dirinya, dengan
maksimal, syumul (universal), dan seimbang. Sebab, jika setiap individu baik, baik pula keluarga, lalu masyarakat menjadi baik. Begitulah, akhirnya pada akhirnya realitas umat menjadi baik secara total, sedikit demi sedikit.

8.Karena keistimewaan tarbiyah dzatiyah itu tersendiri.

Urgensi tarbiyah dzatiyah lainnya ialah mudah diaplikasikan, sarana-sarananya banyak, dan ada terus pada orang muslim di setiap waktu, kondisi, dan tempat.

so,bagaimana cara tarbiyah dzatiyah ni?

1.Muhasabah

Melakukan muhasabah (evaluasi) terhadap dirinya atas kebaikan dan keburukan yang telah ia kerjakan, meneliti kebaikan dan keburukan yang ia miliki, agar ia tidak terperanjat dengan sesuatu yang tidak pernah ia bayangkan sebelumnya pada hari kiamat.

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk
hari esok (akhirat).” (QS. Al-Hasyr : 18)

Dari Nabi Muhammad s.a.w bersabda :
“Orang cerdas (berakal) ialah orang yang menghisab dirinya dan berbuat untuk setelah kematian. Dan, orang yang lemah ialah orang yang mengikutkan dirinya kepada hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah.” (At-Tirmidzi)

Panduan muhasabah :

Urgensi muhasabah secara rutin
Ibnu Al-Qayyim rahimahullah berkata menjelaskan salah satu cara muhasabah,
“Hal yang paling bermanfaat bagi orang ialah ia duduk sesaat ketika hendak tidur. Ia lakukan muhasabah terhadap dirinya pada saat tersebut atas kerugian dan keuntungannya pada hari itu. Lalu, ia memperbaharui taubatnya dengan nasuhah kepada Allah, lantas tidur dalam keadaan bertaubat dan bertekad tidak mengerjakan dosa yang sama jika ia telah bangun. Itu ia kerjakan setiap malam. Jika ia meninggal pada malam tersebut, ia meninggal dalam keadaan taubat. Jika ia bangun, ia bangun dalam keadaan siap beramal, senang ajalnya ditunda, dan siap mengerjakan perbuatan-perbuatan yang belum ia kerjakan.”

Skala keutamaan yang penting
- Memuhasabahi kesehatan akidahnya, kebersihan tauhidnya dari syirik kecil dan tersembunyi.
- Memuhasabahi pelaksanaan kewajiban-kewajiban, solat lima waktu, berbakti kepada orang tua, menyambung hubungan kekerabatan, amar ma’ruf nahi munkar.
- Memuhasabahi sejauh mana dirinya menjauhi hal-hal yang haram dan kemungkaran-kemungkaran.
- Memuhasabahi sejauh mana melakukan ibadah-ibadah sunnah dan ketaatan lainnya

Jenis-jenis muhasabah
1. Muhasabah diri sebelum berbuat
2. Muhasabah diri setelah berbuat

- Muhasabah diri atas ketaatan kepada Allah yang telah ia lalaikan
- Muhasabah diri atas perbuatan yang lebih baik tidak ia kerjakan daripada ia kerjakan
- Muhasabah atas hal-hal mubah dan wajar
- Muhasabah atas waktu.
- Muhasabah diri tentang penggunaan waktunya, yang merupakan usia dan modalnya. Apa ia telah gunakan waktunya dalam kebaikan, amal shalih, dan hal-hal bermanfaat bagi orang lain? Atau sebaliknya?

Ingat hisab besar. Allah akan menghisab hamba-hambaNya pada hari kiamat, dengan hisab yang cermat, dan bertanya pada mereka tentang apa saja yang telah mereka kerjakan, perbuatan baik atau perbuatan buruk.

2. Taubat dari segala dosa

Panduan :

Hakikat dosa.
Dosa pada hakikatnya adalah tidak mengerjakan kewajiban-kewajiban syar’i, atau melalaikannya, dalam bentuk tidak mengerjakannya dengan semestinya.

Taubat nasuhah (hakiki) ialah taubat jujur dan serius, yang menghapus kesalahan-kesalahan sebelumnya dan melindungi pelakunya dari dosa-dosa sebelumnya.
Semua dosa itu kesalahan

3. Mencari ilmu dan memperluas wawasan

Caranya sangat banyakantara lain menghadiri pertemuan-pertemuan yang mengkaji ilmu ilmiah dan tarbiyah, membaca buku, mengunjungi ulama, pemikir, peneliti, mendengar kaset ilmiah dan ceramah, dan lain sebagainya.
Yang perlu diperhatikan dalam mencari ilmu antara lain, ikhlas dalam mencari ilmu, rajin dan meningkatkan pengetahuan, menerapkan ilmu yang didapatkan, dan tunaikan hak ilmu dengan berdakwah kepada orang lain.

4. Mengerjakan amalan-amalan menambakan iman

Antara lain :

- Mengerjakan ibadah-ibadah wajib seoptimal mungkin
- Meningkatkan kuantiti ibadah-ibadah sunat
- Peduli dengan ibadah dzikir seperti membaca al-qu’ran dan berdzikir

Hal-hal penting antara lain :

- Urgensi solat lima waktu, muslim hendaknya tetap konsisten mengerjakan solat lima waktu dan serius menunaikannya secara berjama’ah di masjid, sesuai dengan rukun-rukun, kewajiban, dan sunnahnya pada waktunya sembari menjauhi kesalahan yang biasa dilakukan.

Antara ibadah dan adat istiadat, menjadikan ibadah tidak sekedar rutin fisik tanpa ruh, hendaknya dilaksanakan dengan sepenuh hati dan jiwa kita.

- Ilmu pengetahuan tidak cukup, jika tidak ditunaikan dalam amal perbuatan
- Memanfaatkan sebaik mungkin saat-saat rajin
- Memanfaatkan sebaik mungkin waktu-waktu dan tempat-tempat mulia

Urgensi tawazun (seimbang)
–> melakukan ibadah dengan seimbang, tidak menelantarkan ibadah yang satu hanya karena melakukan ibadah yang lain

5. Memperhatikan aspek akhlak (moral)

Tarbiyah dzatiyah dalam aspek moral antara lain :-

- Sabar
- Membersihkan hati dari akhlak tercela
- Meningkatkan kualiti akhlak
- Bergaul dengan orang-orang yang berakhlak mulia
- Memperhatikan etika-etika umum

6.Terlibat dalam aktiviti dakwah

- Merasakan kewajiban dakwah
“Katakan, ‘Inilah jalanku. Aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak
kepada Allah dengan hujjah yang nyata’.” (QS. Yusuf : 108)

- Menggunakan setiap kesempatan untuk berdakwah
- Terus-menerus dan tidak berhenti di tengah jalan
- Pintu-pintu dakwah itu banyak, cara berdakwah itu tidak hanya berceramah saja, melainkan senyum, perkataan yang baik, dan lain sebagainya itu juga merupakan bahagian dakwah
- Kerjasama dengan pihak lain atau dengan kata lain beramal jama’i

7. Mujahadah (jihad/bersungguh-sungguh)

Sabar adalah bekal mujahadah
Sumber keinginan, mujahadah dan keinginan datang dari jiwa, ketekunan, dan membayar harganya sesuai dengan semestinya
Bertahap dalam melakukan mujahadah
Jadilah anda orang yang tidak lalai
Siapa yang mengambil manfaat dari mujahadah? anda adalah pihak pertama dan terakhir yang mengambil manfaat jika bermujahadah

8. Berdoa dengan jujur kepada Allah

Doa adalah permintaan seorang hamba kepada Allah, pengakuan ketidakberdayaan dan kemiskinan dirinya, pernyataan tidak punya daya dan kekuatan, serta penegasan tentang daya, kekuatan, kudrat, dan nikmat Allah

Rasulullah saw bersabda : “Iman pasti lusuh di hati salah seorang dari kalian, sebagaimana pakaian itu lusuh. Karena itu, mintalah Allah memperbaharui iman di hati kalian.” (diriwayatkan Ath-Thabrani dan sanadnya hasan)

Arahan-arahan dalam doa :

- Kebutuhan kita kepada doa
- Waktu-waktu dan tempat-tempat terkabulnya doa
- Syarat-syarat doa antara lain, makan makanan yang halal, minta dengan sungguh-sungguh, menampakkan kelemahan dan kepasrahan kepada Allah, menghadirkan hati, bertaubat dari dosa, cinta dan takut kepadaNya
- Bermanfaatlah untuk diri anda dan orang lain

MUWASSOFAT TARBIYAH @ TARBIYAH CHARACTERS


1. Salimul Aqidah
Aqidah yang bersih (salimul aqidah) merupakan sesuatu yang harus ada pada setiap muslim. Dengan aqidah yang bersih, seorang muslim akan memiliki ikatan yang kuat kepada Allah Swt dan dengan ikatan yang kuat itu dia tidak akan menyimpang dari jalan dan ketentuan-ketentuan-Nya. Dengan kebersihan dan kemantapan aqidah, seorang muslim akan menyerahkan segala perbuatannya kepada Allah sebagaimana firman-Nya yang artinya: Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup dan matiku, semua bagi Allah Tuhan semesta alam (QS 6:162).
Karena memiliki aqidah yang salim merupakan sesuatu yang amat penting, maka dalam da’wahnya kepada para sahabat di Makkah, Rasulullah Saw mengutamakan pembinaan aqidah, iman atau tauhid.

2. Shahihul Ibadah.
Ibadah yang benar (shahihul ibadah) merupakan salah satu perintah Rasul Saw yang penting, dalam satu haditsnya; beliau menyatakan: “solatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku solat”. Dari ungkapan ini maka dapat disimpulkan bahwa dalam melaksanakan setiap ibadah haruslah merujuk kepada sunnah Rasul Saw yang berarti tidak boleh ada unsur penambahan atau pengurangan.

3. Matinul Khuluq.
Akhlak yang kokoh (matinul khuluq) atau akhlak yang mulia merupakan sikap dan perilaku yang harus dimiliki oleh setiap muslim, baik dalam hubungannya kepada Allah maupun dengan makhluk-makhluk-Nya. Dengan akhlak yang mulia, manusia akan bahagia dalam hidupnya, baik di dunia apalagi di akhirat.
Karena begitu penting memiliki akhlak yang mulia bagi umat manusia, maka Rasulullah Saw ditutus untuk memperbaiki akhlak dan beliau sendiri telah mencontohkan kepada kita akhlaknya yang agung sehingga diabadikan oleh Allah di dalam Al-Qur’an, Allah berfirman yang artinya: “Dan sesungguhnya kamu benar-benar memiliki akhlak yang agung” (QS 68:4).

4. Qowiyyul Jismi.
Kekuatan jasmani (qowiyyul jismi) merupakan salah satu sisi peribadi muslim yang harus ada. Kekuatan jasmani bererti seorang muslim memiliki daya tahan tubuh sehingga dapat melaksanakan ajaran Islam secara optimal dengan fisiknya yang kuat. Solat, puasa, zakat dan haji merupakan amalan di dalam Islam yang harus dilaksanakan dengan fisik yang sihat atau kuat, apalagi perang di jalan Allah dan bentuk-bentuk perjuangan lainnya.
Oleh karena itu, kesihatan jasmani harus mendapat perhatian seorang muslim dan pencegahan dari penyakit jauh lebih utama daripada pengobatan. Meskipun demikian, sakit tetap kita anggap sebagai sesuatu yang wajar bila hal itu kadang-kadang terjadi, dan jangan sampai seorang muslim sakit-sakitan. Karena kekuatan jasmani juga termasuk yang penting, maka Rasulullah Saw bersabda yang artinya: “Mu’min yang kuat lebih aku cintai daripada mu’min yang lemah” (HR. Muslim).

5. Mutsaqqoful Fikri
Intelek dalam berpikir (mutsaqqoful fikri) merupakan salah satu sisi pribadi muslim yang penting. Karena itu salah satu sifat Rasul adalah fatonah (cerdas) dan Al-Qur’an banyak mengungkap ayat-ayat yang merangsang manusia untuk berpikir, misalnya firman Allah yang artinya: “Mereka bertanya kepadamu tentang, khamar dan judi. Katakanlah: “pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya”. Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: “Yang lebih dari keperluan”. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berpikir” (QS 2:219).
Di dalam Islam, tidak ada satupun perbuatan yang harus kita lakukan, kecuali harus dimulai dengan aktivitas berpikir. Karenanya seorang muslim harus memiliki wawasan keislaman dan keilmuan yang luas. Bisa kita bayangkan, betapa bahayanya suatu perbuatan tanpa mendapatkan pertimbangan pemikiran secara matang terlebih dahulu.
Oleh karena itu Allah mempertanyakan kepada kita tentang tingkatan intelektualitas seseorang sebagaimana firman-Nya yang artinya: Katakanlah: “samakah orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui?”, sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran (QS 39:9).

6. Mujahadatul Linafsihi.
Berjuang melawan hawa nafsu (mujahadatul linafsihi) merupakan salah satu kepribadian yang harus ada pada diri seorang muslim, karena setiap manusia memiliki kecenderungan pada yang baik dan yang buruk. Melaksanakan kecenderungan pada yang baik dan menghindari yang buruk amat menuntut adanya kesungguhan dan kesungguhan itu akan ada manakala seseorang berjuang dalam melawan hawa nafsu.
Oleh karena itu hawa nafsu yang ada pada setiap diri manusia harus diupayakan tunduk pada ajaran Islam, Rasulullah Saw bersabda yang artinya: “Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran islam)” (HR. Hakim).

7. Harishun Ala Waqtihi.
Pandai menjaga waktu (harishun ala waqtihi) merupakan faktor penting bagi manusia. Hal ini karena waktu itu sendiri mendapat perhatian yang begitu besar dari Allah dan Rasul-Nya. Allah Swt banyak bersumpah di dalam Al-Qur’an dengan menyebut nama waktu seperti wal fajri, wad dhuha, wal asri, wallaili dan sebagainya.
Allah Swt memberikan waktu kepada manusia dalam jumlah yang sama setiap, yakni 24 jam sehari semalam. Dari waktu yang 24 jam itu, ada manusia yang beruntung dan tak sedikit manusia yang rugi. Karena itu tepat sebuah semboyan yang menyatakan: “Lebih baik kehilangan jam daripada kehilangan waktu”. Waktu merupakan sesuatu yang cepat berlalu dan tidak akan pernah kembali lagi.
Oleh karena itu setiap muslim amat dituntut untuk mengurus waktunya dengan baik, sehingga waktu dapat berlalu dengan penggunaan yang efektif, tak ada yang sia-sia. Maka diantara yang disinggung oleh Nabi Saw adalah memanfaatkan momentum lima perkara sebelum datang lima perkara, yakni waktu hidup sebelum mati, sehat sebelum sakit, muda sebelum tua, senggang sebelum sibuk dan kaya sebelum miskin.

8. Munazhzhamun fi Syuunihi.
Teratur dalam suatu urusan (munzhzhamun fi syuunihi) termasuk kepribadian seorang muslim yang ditekankan oleh Al-Qur’an maupun sunnah. Oleh karena itu dalam hukum Islam, baik yang terkait dengan masalah ubudiyah maupun muamalah harus diselesaikan dan dilaksanakan dengan baik. Ketika suatu urusan ditangani secara bersama-sama, maka diharuskan bekerjasama dengan baik sehingga Allah menjadi cinta kepadanya.
Dengan kata lain, suatu urusan dikerjakan secara profesional, sehingga apapun yang dikerjakannya, profesionalisme selalu mendapat perhatian darinya. Bersungguh-sungguh, bersemangat dan berkorban, adanya kontinyuitas dan berbasih ilmu pengetahuan merupakan diantara yang mendapat perhatian secara serius dalam menunaikan tugas-tugasnya.

9. Qodirun Alal Kasbi.
Memiliki kemampuan usaha sendiri atau yang juga disebut dengan mandiri (qodirun alal kasbi) merupakan ciri lain yang harus ada pada seorang muslim. Ini merupakan sesuatu yang amat diperlukan. Mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya baru bisa dilaksanakan apabila seseorang memiliki kemandirian, terutama dari segi ekonomi. Tak sedikit seseorang mengorbankan prinsip yang telah dianutnya karena tidak memiliki kemandirian dari segi ekonomi. Disebabkan itu pribadi muslim tidaklah mesti miskin, seorang muslim boleh saja kaya raya bahkan memang harus kaya agar dia bisa menunaikan haji dan umroh, zakat, infaq, shadaqah, dan mempersiapkan masa depan yang baik. Oleh karena itu perintah mencari nafkah amat banyak di dalam Al-Qur’an maupun hadits dan hal itu memiliki keutamaan yang sangat tinggi.
Dalam kaitan menciptakan kemandirian inilah seorang muslim amat dituntut memiliki keahlian apa saja yang baik, agar dengan keahliannya itu menjadi sebab baginya mendapat rezeki dari Allah Swt, karena rezeki yang telah Allah sediakan harus diambil dan mengambilnya memerlukan skill atau ketrampilan.

10. Nafi’un Lighoirihi.
Bermanfaat bagi orang lain (nafi’un lighoirihi) merupakan sebuah tuntutan kepada setiap muslim. Manfaat yang dimaksud tentu saja manfaat yang baik sehingga dimanapun dia berada, orang disekitarnya merasakan keberadaannya karena bermanfaat besar. Maka jangan sampai seorang muslim adanya tidak menggenapkan dan tidak adanya tidak mengganjilkan. Ini berarti setiap muslim itu harus selalu berpikir, mempersiapkan dirinya dan berupaya semaksimal untuk bisa bermanfaat dalam hal-hal tertentu sehingga jangan sampai seorang muslim itu tidak bisa mengambil peran yang baik dalam masyarakatnya.
Dalam kaitan inilah, Rasulullah saw bersabda yang artinya: “sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain” (HR. Qudhy dari Jabir).

AKU INGIN MENJADI LELAKI IDAMAN WANITA


Lelaki tulen.
Tahu hakikat yang dia dijadikan sebagai lelaki dan dari itu bersifat sebagai lelaki dan tidak bertingkah laku hingga terkeluar dari kategori lelaki

Lelaki yang berharga.
Lelaki yang tidak cemburu buta kerana lelaki yang cemburu itu lemah dan cemburu itu melambangkan bahawa dirinya tidak berharga.

Lelaki yang teguh jiwa.
Tidak mudah mengalirkan air mata. Bila lelaki menangis, maka harga dirinya hilang kerana air mata adalah perhiasan hati wanita.

Lelaki yang sederhana.
Tidak meninggi diri dan tidak pula terlalu merendah diri.

Lelaki yang cantik.
Wanita menganggap kecantikan lelaki berada pada perangainya dan kebersihan hatinya.

Lelaki yang punya pendirian
Lelaki yang berpegang teguh pada kata-katanya dan menunaikan janji bila berjanji.

Lelaki yang kemas dan bersih.
Menjaga kebersihan serta rapi. Pakaiannya kemas dan tidak nampak canggung.

Lelaki yang cerdik.
Cepat faham apa yang dikehendaki oleh wanita tanpa perlu disebutkan.

Lelaki yang cekap.
Segera memberikan kepada wanita apa yang dihajati tanpa perlu diminta terlebih dahulu.

Lelaki yang bijak.
Tidak suka bercerita tentang kelebihan atau ketampanan dirinya.

Lelaki yang tabah.
Tidak mudah hilang akal bila menghadapi masalah dan tidak bingung atau kalut bila menghadapi suasana menekan, kesuntukan masa, atau cemas.

Lelaki yang berwawasan.
Tidak melakukan sesuatu tanpa merancang. Objketif dan cekal dalam mengejar cita-citanya. Masa digunakan untuk perkara yang produktif.

Lelaki yang baik.
Tidak suka hidup berfoya. Taat kepada suruhan agama. Tidak berjudi, berzina atau minum arak.

Lelaki yang sopan.
Tahu menghormati orang tua serta pandai mengambil hati.

Lelaki yang mengasihi.
Walaupun mungkin dia tidak menyatakan kasihnya pada wanita itu. Suatu masa,wanita berharap lelaki ini akan meluahkan perasaan kasihnya itu.

Lelaki yang ceria.
Boleh berjenaka dan berkongsi cerita. Tidak selalu sugul dan berkerut-kerut dahinya.

JADILAH PENGKAJI DAN JADILAH PEMIKIR


Politik. Macam-macam pengibaratan suasana politik. Ada yang kata ibarat sampah. Ada yang kata ibarat bangkai. Dan ada 1001 ibarat lagi. (maaf ya, ini bukan post politik, ini pandangan saya)

Saya masih lagi teringat kata – kata pensyarah saya, En Hasnul Hadi. Dia ada mengatakan, “Sebagai warga muda dan warga pendidik, kita harus mengkaji suasana dan pekembangan negara kita.”

“Kamu tidak harus bergantung kepada satu sumber sahaja. Bacalah maklumat dari pelbagai jenis sumber, samada bercetak ataupun internet. Tidak kiralah dari media alternatif atau perdana, blog atau sebagainya. Kaji, banding dan fikirkan secara waras”

kata – kata tersebut sangat mendalam bagi saya

Tidak semestinya semua perkara itu benar



Satu perkara yang perlu difahami manusia adalah, perkara yang belaku disekitar dunia ini tidak semesti semuanya benar. Semakin dikaji, semakin bercelaru faktanya.

Ya benar. Sebagai contoh jika timbul sesuatu isu, apabila kita membaca 2 – 3 jenis surat khabar, berita, blog dan sebagainya untuk mengetahui lebih lanjut tentang sesuatu isu, maka laporan yang akan kita dapat dari media – media ini boleh dikatakan bercanggah antara satu sama lain.

Namun, kita dikurniakan satu anugerah yang paling berharga, iaitu AKAL.

Kerana akal inilah kita berstatus lebih mulia dari haiwan. Oleh kita seharusnya memanfaatkan anugerah kita ini dengan sebaiknya iaitu dengan BERFIKIR.

Berfikirlah secara matang dan jauh, kerana sesuatu yang berlaku diseliling kita pasti akan sedikit sebanyak akan menjejaskan kita.

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri” Surah Ar-Ra’d ayat 11


Pelajar dan Politik?

Ada sesetengah orang dewasa berpandangan orang muda tidak perlu ambil tahu perihal isu – isu semasa, khasnya politik.

alasan mereka mudah, habiskan dulu pengajian, baru ambil tahu hal politik.

Saya tidak bersetuju dengan pemikiran sebegini, ini adalah pemikiran yang tidak matang

Kerana pengajian tinggilah tempat terbaik pelajar – pelajar mula menceburi bidang politik. Ingatlah, generasi masa kini merupakan bakal pemimpin pada masa hadapan.

lihatlah kepada Usamah bin Zaid RA. Direkodkan bahawa ketika dia berumur 18 tahun, dia telah diangkat untuk menjadi seorang jeneral yang menggepalai tentera menentang Romawi. Lebih mengkagumkan, pada usianya 19 tahun, dia berjaya menewaskan Romawi dengan kejayaan.

kita pada waktu ini, bagaimana?

Dalam konteks Malaysia, tidak semestinya parti pembangkang itu pembangkang itu adalah buruk, dan tidak semestinya parti yang memegang tampuk pemerintahan itu selalu membuat silap. Intinya disini adalah, gunalah akal kita untuk menilai setiap sesuatu perkara.

“Dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan Allah), maka ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah menghendaki akan menimpakan musibah kepada mereka disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka. Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik.” Surah Al-Maidah ayat 49.

Generasi kini adalah generasi celik IT, maka gunakan kesempatan ini untuk membuka minda kita seluas – luasnya.

jadilah seorang yang mengkaji untuk kita menjadi seorang Pemikir!

AKU INGIN MENJADI LELAKI SEBEGINI....LELAKI BERIMAN


Jadilah seorang lelaki yang beriman,
Yang hatinya disalut rasa taqwa kepada Allah,
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Islam,
Yang sentiasa haus dengan ilmu,
Yang sentiasa dahaga akan pahala,
Yang solatnya adalah maruah dirinya,
Yang tidak pernah takut untuk berkata benar,
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu,
Yang sentiasa bersama kumpulan orang-orang yang berjuang di jalan Allah.


Jadilah seorang lelaki,
Yang menjaga tutur katanya,
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya,
Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang,
Yang mempunyai kawan dan tidak mempunyai musuh.

Jadilah seorang lelaki,
Yang menghormati ibu bapanya,
Yang sentiasa berbakti kepada orang tua dan keluarga,
Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,
Yang akan mendidik isteri dan anak-anak mendalami Islam,
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan,
Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat.

Jadilah seorang lelaki,
Yang sentiasa bersedia untuk menjadi imam,
Yang hidup di bawah naungan al-Quran dan mencontohi sifat-sifat Rasulullah,
Yang boleh diajak berbincang dan berbicara,
Yang menjaga matanya dari berbelanja,
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah ke atasnya.

Jadilah seorang lelaki,
Yang tidak pernah membazirkan masa,
Matanya kepenatan kerana membaca al-Quran,
Suaranya lesu kerana penat berzikir,
Tidurnya lena dengan cahaya keimanan,
Bangunnya Subuh penuh kecerdasan,
Kerana sehari lagi usianya bertambah kematangan.

Jadilah seorang lelaki,
Yang sentiasa mengingati mati,
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat,
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga,
Agar berputik tunas yang bakal menjaga baka yang baik,
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian.

Jadilah seorang lelaki,
Yang tidak terpesona dengan buaian dunia,
Kerana dia mengimpikan syurga Allah.

WANITA JADILAH BUNGA YANG BENAR-BENAR INDAH


Bunga yang kembang dan cantik itu jarang yang wangi… begitulah juga orang yang cantik; kebanyakannya jarang berbudi.

Apabila si gadis dipuji dengan kata-kata, “kamu ni cantiklah,” maka akan menguntumlah sekuntum senyuman dibibirnya dan berbungalah hatinya. Tersipu-sipulah dia.

Ah… siapa yang tidak seronok bila dikatakan cantik dan menawan? Begitulah resam manusia,

seronok bila dipuji kecewa bila dikeji.

Tetapi lain halnya bagi si mukmin yang merasa dirinya miskin dengan Tuhannya.

Terasa kerdil tatkala berhadapan dengan pujian dan sanjungan manusia.

Wanita yang cantik selalu ditimpa ‘perasan’ kerana sedar dirinya punya kelebihan.

Kata orang, wanita cantik banyak mahunya. Diri rasa bangga, seisi dunia mahu digenggamnya.

Kalau ia seorang gadis dirinya sanggup menjadi tukaran dengan wang yang beribu.

Ada pula yang rela menjadi andartu. Hidup liar bak merpati, senang didekat dan ditangkap lari.



Jika dia seorang isteri yang sedar dan bangga dengan kecantikkannya maka suamilah yang menjadi mangsa.

Si suami selalu melutut dan kalah dengan kehendak dan karenahnya.

Lebih malang jika si suami pula suka akan kecantikan isterinya.

Ia menyayangi isteri atas dasar kecantikannya.



Jadilah laksana Nakhoda

Ke mana diarah di situlah perginya,

alangkah dayusnya dia.Si isteri yang cantik rupawan akan merajuk

dan meragam seandai kemahuannya tidak tercapai, mengugut,

merajuk hendak balik kampung atau minta cerai.


Alangkah indahnya jika si isteri tadi,

kecantikannya digunakan untuk meniup semangat jihad ke lubuk hati mujahidin. Ketahuilah, keutamaan dan nilai diri seorang wanita sama ada cantik atau tidak adalah pada akhlaknya.



Andai dia seorang isteri, ketaatannya pada suami adalah akhlak yang indah.

Wanita yang cantik tetapi tidak berbudi pekerti tinggi,

lebih-lebih lagi isteri yang cantik yang derhaka pada suami adalah ibarat bunga raya.

Cantik warnanya, harumnya tiada.



Sebaliknya wanita yang kurang cantik tetapi berakhlak mulia, taat suaminya,

sentiasa mencari keredhaan-Nya, ibarat bunga cempaka.

Tiada rupa tetapi harumnya memikat jiwa.



Antara bunga raya dan bunga cempaka pastilah cempaka diminati orang.



Kasihan si bunga raya, tidak dijual atau dipakai orang.

Ibarat gadis murahan yang mempertontonkan kecantikan.

Konon nanti ada yang berkenan tetapi tidak sedar diri jadi mainan.



Wanita yang kurang cantik pula jika tidak berakhlak akan meyakitkan hati dan mata.

Ibarat bunga yang tidak cantik tidak pula harum dan wangi.

Maka tiadalah apa-apa tarikan dan keindahan padanya.



Usah bangga dan usah pula risau akan paras rupa untuk merebut kasih sayang manusia.

Tetapi marilah berlumba-lumba untuk menjadi wanita yang bertaqwa dan berakhlak mulia.

Nescaya disayangi Allah serta makhluk-makhluk-Nya.



Seharusnya diri yang dikurniakan Allah dengan nikmat kecantikan sentiasa resah jiwanya.

Bukan kerana takut luput kurniaan itu dari dirinya.

Bukan jua kerana ada yang iri hati dan mahu menganiayai atau menandingi kejelitaannya.

Resah adalah kerana menghitung pahala-pahala yang tinggal akibat pujian dan sanjungan manusia yang bakal menjerumuskan dirinya ke jurang neraka.



Mengira-ngira bagaimana untuk meruntuhkan gunung mazmumah

(sikap negatif) akibat dari kecantikan diri yang dijulang bagaikan mahkota.

Apa lagi jika kecantikan itu hidangan setiap insan, cantik indah tetapi hina terdedah.

Menjadi mainan nafsu dan syaitan.


Bersyukur dengan segala nikmat Tuhan. Baik buruk,

cantik hodoh itu adalah pemberi-Nya.

Yang berwajah cantik atau hodoh sama-sama perlukan persediaan.

Akan tiba saatnya jua di mana yang berwajah cantik indah dikerumuni oleh cacing

dan ditimbusi tanah di liang lahad yang gelap lagi sunyi.



Tatkala itu bersandinglah manusia dengan kematian.

Apakah baru di kala itu mahu diucapkan nikmat iman dan Islam itulah sebesar-besar pemberian Tuhan? Baru sanggup berjuang, berkorban apa saja demi mendapatkannya?

Sebelum segala-galanya terlewat sama-samalah kita mendaki anak-anak tangga menuju ke puncak taubat.



Asal manusia adalah dari setitis mani yang hina. Sehina itulah pula dirimu wahai wanita.

Kenangilah nasib diri di hari penghisaban. Segala pinjaman Tuhan itu,

untuk apa digunakan.

Lunakkan hati, tenangkan perasaan. Lihatlah ke seluruh penjuru alam.

Di mana saja mata menjurus di sana ada tanda keagungan Tuhan.



Dongakkan kepala ke langit biru, tundukkan wajah ke bumi yang hijau.

Saksikanlah kilauan mentari, percikan cahaya bulan dan bintang.

Langit yang dijadikan-Nya tidak bertiang, gunung-ganang tidak berpancang.

Usah terlena dibuai keindahan, sesungguhnya pada segalanya itu terkandung pengajaran:



Dan apa sahaja nikmat yang ada padamu dari Allahlah datangnya, dan bila kamu ditimpa kemudaratan maka hanya pada-Nyalah kamu meminta pertolongan.” (Surah An-Nahl: 53)

RINDU PADAMU YA RASULULLAH


Di keheningan malam ini, entah keberapa kali aku terjaga dari lena yang seketika. Entah mengapa hatiku dipagut kehibaan. Kehibaan yang sangat mencengkam sanubari. Jauh di sudut hatiku, berbaur kesedihan yang teramat. Tidak dapat diungkap perasaan ini dengan kata-kata. Walau seindah mana kata-kata masih tetap tak dapat digambarkan apa yang aku rasakan. Diriku sebenarnya merinduimu ya Rasulullah. Ya, teramat merinduimu.

Setiap detik ku teringatkan dirimu. Mendengar alunan selawat oleh kumpulan Hijjaz yang menjadi santapan halwa olehku di Laptop, membuatkan hati bertambah di pagut rindu padamu. Setiap kali mata singgah pada Surah Muhammad, mengalir air mataku.

Lagi bertambah hiba apabila terkenangkan saat dirimu berhadapan dengan sakaratulmaut, terngiang-ngiang katamu, "Ummati... ummati... ummati..." Ya Rasulullah, andai dirimu masih hidup, pasti dirimu kecewa, bersedih dengan keadaan umatmu zaman ini. Setiap kali teringatkan dirimu pasti deraian air mata yang menemani malamku kerana mengenangkan perjuanganmu Ya Rasulullah.

Ya Rasulullah, aku tidak tahu di mana harus ku salurkan rindu ini selain mengadu pada Sang Pencipta Cinta. Lantas, ku titipkan kalam bisu ini khas buatmu, supaya aku bisa berkongsi dengan mereka di luar sana, menyatakan betapa diriku ini ingin berjumpa denganmu. Tidak melampau untuk ku katakan bahawa aku punya mimpi.

Ya, aku menyimpan sebuah harapan besar ya Rasulullah.
Kelak, ketika di Yaumul akhir.
Engkau ibaratnya adalah seorang idola, superstar yang berdiri di atas kemegahan sebuah panggung. Sedangkan aku, dengan segala kekerdilanku berada di antara deretan para penonton dan aku akan memanggil engkau jauh di sudut sana, di antara jutaan lautan manusia.
Informasi iluvislam.com

Aku akan berteriak: Ya Rasulullah, Ya Rasulullah!!!
Aku berharap. Aku sungguh berharap.
Engkau akan menoleh ke arahku, dan berkata "Itu umatku!" "Itu umatku!"
Mungkin tidak tergambar betapa gembiranya perasaan ku pada waktu itu, tatkala melihat wajahmu. Sungguh aku ingin ya Rasulullah.
Aku ingin menjadi sebahagian dari barisan panjang umat yang mendapatkan syafaatmu.

Aku ingin menjadi sebahagian dari umat yang tersenyum berdiri di belakangmu,
Namun, adakah aku layak ya Rasulullah?
Layakkah aku melihat wajahmu?
Atau pantaskah aku melihat senyumanmu?
Sedangkan aku ini bukan siapa,
Yang hanya insan lemah, penuh dengan keluh kesah.

Ya Rasulullah,
Walau aku tahu aku tidak layak, namun dengan bertatih aku tetap ingin menitipkan rindu ini untukmu.

Ya Rasulullah,
Walau aku tahu ini tidak mudah, namun dengan segala kelemahanku aku akan mengikuti jalan juangmu. Yang aku tahu memang penuh liku likunya.

Ya Rasulullah,
Walau aku tahu ini akan sulit, namun aku ingin turut menjadi pembela-pembela Allah dan Rasulku. Aku ingin menjadi seorang mujahidah di jalan ini, tidak gentar dan tidak lemah

Ya Rasulullah,
Saksikanlah aku yang akan tertatih untuk mempertahankan istiqamahku,
Demi cintaku pada Allah, demi cintaku padamu Ya Rasul.

Ya Rasulullah,
Aku teringin sekali berbicara denganmu tentang kisah-kisah perjuanganmu dalam menegakkan kalimah Allah.
Aku ingin berkongsi suka, duka, airmata dan luka yang dirimu alami sepanjang 23 tahun taklifatmu sebagai Rasul.
Tidak tegar aku melihat betapa susahnya kamu berjuang di medan dakwah ini. Tidak sanggup aku mendengar celaan kaum musyrikin menghina perjuanganmu Ya Rasulullah.
Pedih perasaanku mendengar dirimu luka dilempar batu semasa berdakwah di Taif. Aku ingin berbicara kisah yang aku tahu ini kepadamu.
Aku ingin melafaz rindu ini kepadamu. Bahawa aku sangat mencintaimu.

Ya Rasulullah,
Bumi Madinah ingin sekali lagi ku jejak. Ingin sekali ku rasai deruan angin di bumi bertuah itu. Tatkala dirimu dan para sahabat berjuang berhabis habisan, mempertahankan Islam tercinta. Ku ingin melewati medan syuhada dan perjuanganmu di sana.
Moga Allah memberi rezeki untuk itu dan perkenankan permintaanku.

Rindu kami padamu Ya Rasul,
Rindu tiada terperi,
Berabad jarak darimu ya Rasul, serasa dikau di sini.

Salam Bahagia Bagimu, Ya Rasullullah.

Dari insan kerdil yang begitu merinduimu

BERTUAHNYA MENJADI WANITA


Doa wanita itu lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayang yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasullah SAW akan hal tersebut, jawab baginda, “Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia.”

1. Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1000 lelaki yang soleh.

2. Barang siapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah. Dan orang yang takutkan Allah SWT akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

3. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Rasullah SAW) di dalam syurga.

4. Barang siapa membawa hadiah (barang makanan dari pasar ke rumah lalu diberikan kepada keluarganya) maka pahalanya seperti melakukan amalan bersedekah.

5. Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka barang siapa yang menyukakan anak perempuannya seolah-olah dia telah memerdekakan anak Nabi Ismail.

6. Syurga itu di bawah telapak kaki ibu.

7. Barang siapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta sikap bertanggungjawab, maka baginya adalah syurga.

8. Apabila memanggil akan dirimu dua orang ibu bapamu, maka jawablah panggilan ibumu terlebih dahulu.

9. Daripada Aisyah r.a “Barang siapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuannya lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka.

10. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutuplah pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pun pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

11. Wanita yang taat pada suaminya, maka semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan semua beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya serta menjaga solat dan puasanya.

12. Aisyah r.a berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita?” Jawab Rasullullah SAW “Suaminya.” “Siapa pula berhak terhadap lelaki?” Jawab Rasullah SAW, “Ibunya.”

13. Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadan, memelihara kehormatannya serta kepada suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dikehendaki.

14. Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah SWT memasukkan dia ke dalam syurga terlebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun)

15. Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah SWT mencatatkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebajikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan.

16. Apabila seseorang perempuan mulai sakit hendak bersalin, maka Allah SWT mencatatkan baginya pahala orang yang berjihd pada jalan Allah.

17. Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia dari dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

18. Apabila telah lahir anak lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu kebajikan.

19. Apabila semalaman seorang ibu tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah SWT memberinya pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah SWT.

20. Rasulullah s.a.w menjelaskan betapa istimewanya nasib wanita yang hamil jika dia meninggal dalam masa hamilnya. Allah memberikan jaminan kepada yang bersangkutan mendapatkan syurga sebagaimana janji yang Allah berikan kepada kaum lelaki yang mati syhid di medan perang untuk membela agama Allah. Kedudukan yang demikian tinggi bagi wanita yang meninggal saat melahirkan menunjukkan betapa besar harkat yang Allah dan Rasul-Nya berikan kepada kaum wanita. Wallahu taa’la a’lam.

*Alangkah bertuahnya anda yang bergelar wanita. Oleh itu banyakkan bersyukur dan bersabar dalam menghadapi liku-liku dalam kehidupan ini.

15 Anugerah Alah Untuk Wanita


1. Pada suatu ketika di Madinah, Rasulullah s.a.w. keluar mengiringi jenazah. Baginda dapati beberapa orang wanita dalam majlis tersebut. lalu Baginda bertanya, “Adakah kamu menyembahyangkan mayat?” Jawab mereka,”Tidak” Sabda Baginda “Seeloknya kamu sekalian tidak perlu ziarah dan tidak ada pahala bagi kamu. Tetapi tinggallah di rumah dan berkhidmatlah kepada suami nescaya pahalanya sama dengan ibadat kaum orang lelaki.

2. Wanita yang memerah susu binatang dengan ‘Bismillah’ akan didoakan oleh binatang itu dengan doa keberkatan.



3. Wanita yang menguli tepung gandum dengan ‘Bismillah’, Allah akan berkatkan rezekinya.



4. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di Baitullah.



5. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang mengeluarkan peluh ketika membuat roti, Allah akan membinakan 7 parit di antara dirinya dengan api neraka, jarak di antara parit itu ialah sejauh langit dan bumi.”



6. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang, Allah akan mencatatkan untuknya perbuatan baik sebanyak utas benang yang dibuat dan memadamkan seratus perbuatan jahat.”



7. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang menganyam akan benang dibuatnya, Allah telah menentukan satu tempat khas untuknya di atas tahta di hari akhirat.”



8. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang dan kemudian dibuat pakaian untuk anak-anaknya maka Allah akan mencatit baginya ganjaran sama seperti orang yang memberi makan kepada 1000 orang lapar dan memberi pakaian kepada 1000 orang yang tidak berpakaian.”



9. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang meminyakkan rambut anaknya, menyikatnya, mencuci pakaian mereka dan mencuci akan diri anaknya itu, Allah akan mencatatkan untuknya pekerjaan baik sebanyak helai rambut mereka dan memadamkan sebanyak itu pula pekerjaan jahat dan menjadikan dirinya kelihatan berseri di mata orang-orang yang memerhatikannya.”



10. Sabda Nabi s.a.w. : “Ya Fatimah setiap wanita meminyakkan rambut dan janggut suaminya, memotong misai dan mengerat kukunya, Allah akan memberi minum kepadanya dari sungai-sungai serta diringankan Allah baginya sakaratul maut dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman daripada taman-taman syurga dan dicatatkan Allah baginya kelepasan dari api neraka dan selamatlah ia melintas Titian Shiratul Mustaqim.”



11. Jika suami mengajarkan atau menerangkan kepada isterinya satu masalah agama atau dunia dia akan mendapat pahala 80 tahun ibadat.



12. Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga adab rumahtangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga dan menunggu kedatangan suaminya dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakut.



13. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat, tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya iaitu memakai purdah di dunia ini dengan istiqamah. Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah.



14. Salah satu tanda keberkatan wanita itu ialah cepat perkahwinannya, cepat pula kehamilannya dan ringan pula maharnya (mas kahwin).



15. Sebaik-baik wanita ialah wanita (isteri) yang apabila engkau memandang kepadanya ia menggembirakan kamu, jika engkau memerintahnya ia mentaati perintah tersebut dan jika engkau bermusafir dia menjaga harta engkau dan dirinya. Maksud hadis: Dunia yang paling aku sukai ialah wanita solehah.