THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Sabtu, 10 Disember 2011

ANAK YANG BERNILAI KEPADA KEDUA IBUBAPA...


Ibubapa Adalah Jalan Pintas Ke Syurga

Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. ” Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku ? “

Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan.

Alangkah terkejutnya baginda kerana mendapati pemuda tersebut memandikan sepasang babi jantan dan betina, serta dipeluk dan diciumnya babi tersebut. Ya, sebenarnya babi itu adalah ibubapa kepada kepada pemuda tersebut, tetapi pemuda itu langsung tidak menyisihkan orang tuanya. Bahkan terus berkhidmat dan sentiasa mendoakan agar dosa ibubapanya diampunkan.

Nampak? Betapa tingginya nilai ibubapa kita walaupun bagaimana keadaan mereka. Orang beriman tidak akan mengabaikan ibubapanya kerana untuk mendapatkan redha Allah, mereka haruslah mendapat redha orang tua mereka dahulu.

Rasulullah SAW bersabda: Dari Abdullah bin Amr, dia berkata: seorang lelaki datang kepada Rasulullah, lalu berkata: “Wahai Rasulullah, aku datang untuk berjihad bersama baginda kerana aku ingin mencari redha Allah dan hari akhirat. Tetapi aku datang kesini dengan meninggalkan ibu bapaku dalam keadaan menangis”.

Lalu sabda baginda: “Pulanglah kepada mereka. Jadikanlah mereka tertawa seperti tadi engkau jadikan mereka menangis”. (Riwayat Ibnu Majah)

Lihat, betapa besarnya keredhaan ibubapa dalam kehidupan kita. Dan syarat inilah perlu dicapai untuk memperoleh syurga.

Penutup : Menjadi Anak Yang Bernilai
Di sekolah dahulu, kita semua pasti pernah terdengar perkataan anak emas bukan? anak emas bermaksud anak yang paling disayangi dan dimanja ibubapa. Tapi hari ini saya akan tafsir maksud anak emas yang sebenarnya.
Jika diberi pilihan, untuk memilih antara batu dan emas, yang manakah akan anda pilih?

Jika dibanding, emas mempunyai nilai yang sangat berharga dan nilainya sentiasa meningkat. Sejak berzaman, manusia sanggup melakukan apa sahaja untuk mendapatkannya. Oleh kerana nilainya yang tinggi, emas diletakkan ditempatkan ditempat yang sempurna dan selamat.

Manakala batu, langsung tiada nilai kepada manusia. Jika ada orang mengutip batu dihalaman rumah anda, tiada siapa akan marah. Malah batu digunakan pula untuk menghalau anjing, bahkan salah satu bahan bakar api neraka adalah batu.

Jika begitu, pastilah semua akan memilih emas kerana nilai yang terdapat padanya. Begitulah juga anak yang soleh, nilainya ibarat emas yang berkilauan, dan bernilai disisi Allah SWT. Dan diantara janji Allah, harta yang paling BERNILAI dan tidak putus kebaikannya walaupun selepas mati adalah doa ANAK yang soleh.

Cerminlah diri kita dimanakah status kita sekarang. Dimanakah status kita? Adakah kita emas atau batu tersebut..
Marilah kita menjadi “anak emas” yang bernilai, kerana hanya benda yang tinggi nilainya layak untuk syurga Allah.

Hindarilah dari menjadi “anak batu” seperti si Tanggang kerana batu itu bahan bakar api neraka.

Ingatlah pepatah “What goes around comes around” kerana kita semua bakal menjadi ibubapa dan bakal menjadi tua..
Semoga menjadi renungan bersama..

0 ulasan: