THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Rabu, 25 September 2013

KITA NI NANAH ATAU PANAH 

Samada berjaya atau tidak pasukan itu, yakinlah bahawa ia tidak boleh dinilai dengan hanya sehari dua, bahkan setahun sekali pun. Apa yang terbaik, biarkan mereka 'bermain-main' di padang perjuangan dan kita menjadi pemerhati. Andai menyerong, luruskanlah. Andai melaju, kita kobarkanlah. Namun, jangan terlalu memikirkan impaknya. Percayalah, kesan yang baik hasil usaha yang jitu. Dan begitulah sebaliknya.



Namun, apa yang patut dirisaukan ialah, di atas jalan juang ini kita bakal menjadi panah atau menjadi nanah. Jangan jijik. Jika tersalah langkah tanpa petunjuk Allah, mungkin kita akan menjadi yang kedua. Nauzubillah. Hidayah itu milik Allah. Dan hanya Dia sahaja berhak memberikannya kepada mereka yang Dia sayang.



Menjadi nanah dalam perjuangan bukanlah sesuatu yang sukar. Cukup hanya mendengar bisikan nafsu dan tunduk kepada godaan syaitan. Justeru, jangan terlalu lama bermain 'tarik tali' dengan hidayah Allah. Optimis dan berbaik sangka kepadaNya. Kerana Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Walaupun kita sedar, bukanlah sesuatu yang mudah merealisasikan impian untuk menjadi 'anak panah' dalam perjuangan ini. Namun, berusahalah menjadi yang terbaik. Mohonlah kekuatan padaNya untuk melalui jalan yang penuh onak duri dan mehnah tribulasi. Yang menjadi persoalan, samada MAHU atau tidak, samada BERSEDIA atau tidak, samada BERKORBAN atau tidak, dan samada TERUSKAN melalui kesakitan untuk merasai kemanisan di penghujung atau tidak.

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu ; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."

(Surah al-Baqarah ayat 216)

0 ulasan: