THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Isnin, 27 Disember 2010

HIKMAH DICIPTAKAN TIDUR UNTUK KITA SEMUA


Allah subhanahu wa ta`ala berfirman yang membawa maksud:

"Dan Kami jadikan tidurmu untuk istirehat." (surah an-Naba`, ayat 9)

Tidur sesuatu yang menakjubkan. Ianya sebahagian dari kematian. Dengan tidur seluruh anggota badan akan terdiam, semua gerakan akan tenang. Tidur merupakan alat merehatkan jiwa, merehatkan akal, menyegarkan perut dan menyegarkan badan. Tidur adalah permainan yang menyenangkan, menyegarkan kesedihan, membebaskan rasa letih dan penat selepas bekerja seharian. Allah subhanahu wa ta`ala berfirman yang membawa maksud:

(Ingatlah) ketika Allah menjadikan kamu mengantuk sebagai suatu penenteraman daripadaNya.
(surah al-Anfaal, ayat 11)

Sesungguhnya makhluk itu lemah, maka berehatlah dengan tidur. Itulah hikmah diciptakan malam sebagai waktu tidurmu sedangkan Allah tidak akan pernah tidur kerana Dia adalah sang Pencipta yang tidak tidur dan tidak pula mengantuk, sepertimana dalam firman Allah subhanahu wa ta`ala:

"Allah tidak mengantuk dan tidak tidur." (surah al-Baqarah, ayat 255)


Allah subhanahu wa ta`ala tidak pernah tidur sebab Allah adalah Maha Hidup dan Maha Bangun, Allah kekal dan abadi. Dan kita tidur sebab kita berasal dari tiada dan akan kembali kepada kebinasaan. Kita keluar dari tanah dan akan kembali menjadi tanah. Kita tidur agar kita dapat mengingat mati dan sesuatu yang terjadi setelah kematian iaitu alam kubur dan apa-apa yang ada di dalamnya. Kita tidur untuk melupakan dendam, dengki, kepedihan, dan kepenatan. Kita tidur agar kita dapat bersiap sedia menghadapi hari dan umur baru dengan penuh kesegaran. Allah subhanahu wa ta`ala berfirman yang bermaksud:

"Dan Dialah yang menidurkan kamu di malam hari dan Dia mengetahui apa yang kamu kerjakan pada siang hari." (surah al-An`aam, ayat 60)

Di antara tanda-tanda kekuasaan Allah adalah tidur kamu pada waktu malam, pada saat itu Allah menggenggam arwah kamu dan menghentikan segala pergerakan kamu serta menghilangkan perasaan dan fikiran kamu, sehingga kami menyedari bahawa kamu hanyalah makhluk yang akan binasa. Hanya Allah sahaja Yang Maha Esa, Maha Pencipta, Maha Abadi, Maha Penjaga dan Maha Kuasa. Allah ta`ala berfirman yang bermaksud:

"Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir. (surah az-Zumar, ayat 42)

0 ulasan: